Wednesday, December 31, 2008

TAIPING KAMPUNGKU KEBANGGAANKU

TAIPING BANDAR WARISAN. Tentang makanan.


Makanan Pilihan 1 - CENDOL TAIPING.


Tidak termaktub atau tertulis didalam mana - mana buku. Tetapi, seperti satu perkara yang lumrah dan tradisi. Jika sesiapa sahaja yang pergi ke Bandar Taiping, jika tidak menikmati minuman cendol, maka dianggap atau dikatakan tidak sah lawatan itu.


Hatta, walaupun cendol itu rasanya manis, dan kalau hendak lebih 'kick' lagi ditambah dengan pulut. Namun ianya tidak menghalang pesakit kencing manis untuk menikmatinya. Janganlah minum bermangkuk - mangkuk, cukuplah sekadar satu mangkuk. Tetapi masalahnya, pemilik blog ini, kalau sudah 'pekena' cendol, lupa dunia sekeliling !


Lokasi peniaga cendol: Dihadapan Restoran Bismillah (bertentangan dengan Jam Besar). Berhampiran Sekolah Menengah St. George. Warung dihadapan Stesen Keretapi Taiping.




Makanan pilihan 2 - MEE REBUS.


Hampir seluruh kedai makan, warung, restoran dan pusat penjaja ada menjual mee rebus. Tetapi yang paling sedap (mengikut cita rasa tekak pemilik blog ini). Ialah dibawah Supermarket Larut & Matang. Sebabnya, mee dimasukkan kedalam raga kecil yang diperbuat dari buluh), lalu dicelup berulang kali didalam periuk.


Kemudian barulah dimasukkan kedalam pinggan dan dimasukkan kesemua perencah mee rebus, barulah dihidangkan. Kuahnya juga yang paling sedap. Letakkan sebiji telur rebus. Kalau nak pedas, taburkan cabai hijau.



Makanan pilihan 3 - PASEMBOR.


Kebanyakan peniaga PASEMBOR adalah dari kaum mamak. Dari seluruh peniaga pasembor di Taiping. Aku dan famili aku lebih suka 'menghadap' makanan ini di sebuah kedai makan berhampiran Jalan Stesen.


Pertama, kerana lokasinya yang strategik. Tidak susah untuk parkir kenderaan. Keduanya kerana kita boleh pilih hendak item makanan yang kita suka sebanyak mana sekalipun. Ketiga, kerana kuahnya yang memang sedap. Keempat, kerana kita boleh makan bersama dengan cendol.


Ini adalah entri aku yang paling banyak menceritakan tentang makanan. Ketiga - tiga makanan itu adalah yang paling popular di Taiping. Dan makanan itu sendiri telah diusahakan puluhan tahun, hatta sebelum aku dilahirkan.


Maka, memang tepat ini adalah antara warisan yang ada dan dikekalkan. Tepatlah dikatakan bahawa Taiping adalah BANDAR WARISAN.

Monday, December 29, 2008

KISAH UMAT SEWAKTU 1430 Hijrah

KINI SUDAH 1430 TAHUN HIJRAH.


Catatan pendek 1
1 MUHARRAM 1430 Hijriah. Sudah begitu lama waktu berlalu. Apa kisah umat Junjungan Besar Nabi Muhammad Salallahu 'Alaihi wasallam ?



Catatan pendek 2
Tajuk akhbar utama, menyiarkan berita tentang umat Islam di Palestin yang telah dibom oleh Israel Zionis LAKNATULLAH.


Kulihat orang Melayu yang membaca tajuk akhbar, hanya membaca tajuk sahaja. Tidak pasti apa perasaan mereka.



Catatan 3


Petang semalam, usai solat Asar, aku memberikan sedikit tazkirah kepada ahli keluarga. Hanya 2 perkara yang aku fokus, menceritakan tentang jihad dan redha.


Usai tazkirah. Aku tersenyum memandang wajah anak sulong aku yang balik sementara dari pusat tahfiz. Lalu memberi arahan "Abang ambil alih tugas"


Si anak lalu terus membaca do'a akhir tahun dan terus disambung dengan membaca Al Ma'thurat, dan tugasnya selesai selepas do'a awal tahun. Isteriku tersenyum dan terharu dengan kemampuan si anak.


Syukur Alhamdulillah.



Catatan pendek 4

SMS yang aku terima dari sahabat:

1 - Ya Allah, seketika di akhir tahun ini, InsyaAllah muncul tahun baru yang ceria. Engkau muliakan & sayangi penerima ucapan ini, berkati keluarganya, sihatkan tubuh badannya , limpahkan rezekinya, jauhkan daripada fitnah, penganiayaan & penghinaan, suburkan benih keimanan dengan penuh rasa kasih sayang serta takwa tanpa alasan. Makbulkan cita-citanya yang murni. Amin Ya Rabbal 'Alamin. Selamat Menyambut Maal Hijrah. 1430 Hijrah.



Catatan pendek 5

Terasa benar sambutan yang berbeza. Bayangkan sambutan Tahun Baru Masehi. Sambutan Tahun Baru China.

Sambutan Tahun Baru Islam terasa muram.Yang Dipertuan Besar Negri Sembilan mangkat. Umat Islam Palestin DIBOM !

Saturday, December 27, 2008

TAIPING BANDAR WARISAN

SELAMAT DATANG KE BANDAR TAIPING. 'From Taiping With LOVE'


Sewaktu pulang ke Taiping. Baru aku tersedar, rupa - rupanya pintu gerbang dijalan utama masuk ke bandar Taiping, ditulis perkataan - Selamat Datang Ke Bandar Taiping - BANDAR WARISAN.


Sebenarnya terdapat 100 sebab kenapa Taiping diberikan gelaran BANDAR WARISAN. InsyaAllah, pada entri akan datang aku akan berikan senarai itu didalam blog ini.


Cuma, yang paling utama ialah, taburan hujan di Bandar Taiping adalah yang tertinggi dan terbanyak di Malaysia. Sudah menjadi satu perkara yang biasa, jika kita melihat orang ramai berjalan atau beriadah didalam keadaan hujan gerimis. Hatta, sewaktu Hari Raya, atau cuti kelepasan umum, masyarakat disana akan tetap keluar dari rumah, walaupun hujan sedang turun. Kerana, bak kata orang Taiping "kalau nak tunggu hujan berhenti, kita langsung tak boleh keluaq rumah ... bila masa hujan nak berhenti?"


Jadi, kalau anda berkunjung ke Taiping, maka jangan takut, malu atau segan pakaian anda basah. Kerana kalau anda takut badan anda basah. Anda tidak akan keluar ke mana - mana.


Sedikit coretan untuk anda. Bandar Taiping adalah yang paling unik diantara semua bandar dalam Negara Malaysia. Dalam daerah Taiping, semua lokasi berada berhampiran dan terlalu dekat antara satu sama lain. Air terjun, Muzium, Penjara, Taman Tasek, Zoo, Hotel, Pusat membeli belah, semuanya ada dalam satu kawasan.


Sewaktu pulang untuk menziarahi kedua orang tua yang sedang uzur. Aku mengambil kesempatan untuk membawa anak - anak keliling bandar. Lalu aku tunjukkan semua tempat pelancongan. Barulah anak - anak aku tersedar lalu berkata "abah, semuanya dekat, Zoo dalam Taman Tasek, sebelah Taman Tasek ada Muzium."


Aku hanya memandu dalam keadaan perlahan dan bersantai. Tidak seperti bandar - bandar lain dalam negara kita. Taiping adalah kawasan yang 'FREE JAMMED'. Tidak ada kesesakan jalanraya.


Aku membawa seluruh ahli keluarga ke kawasan air terjun yang berdekatan. Dengan dua buah kereta yang sendat dan padat dengan penumpang, khususnya anak - anak dan anak saudara, kami berkelah dikawasan air terjun.


Ohhh .... terapi minda yang menyenangkan, bila mendengar deruan air yang mengalir ... aku terlelap ...


# Kelihatan anakku sedang memancing. Aku bertanya, "dapat tangkap ikan apa?" Aku bertanya dengan sinis.

Dia menjawab dengan bersahaja "Dugong"

Friday, December 26, 2008

BERSAMAMU (1)

SIRAH yang DILUPAKAN.


Aku bukannya seorang yang berpendidikan agama. Apatah lagi seorang Ustaz. Aku bukannya seorang yang faham dengan isi kandungan Bible, apatah lagi menjadi seorang Paderi. Aku hanya sekadar faham dengan asas dalam ugama Islam. Hasil usaha mencedok sedikit sebanyak dari ceramah ugama, kuliah dan seminar. Namun seperkara yang paling utama ialah, aku berusaha sedaya mungkin untuk menjadi seorang MUSLIM yang kehidupan aku mendapat KEREDHAAN ALLAH.


Aku tidak fanatik kepada politik kepartian. Bagi aku UMNO, PAS, KeADILAN mempunyai kebaikan dan kekurangan masing - masing. Maaf cakap, kalau dahulu, sewaktu BN memerintah Selangor, aku dan keluarga tidak mendapat apa - apa habuan. Begitu jua sekarang, kawasan aku dimenangi oleh PAS. Aku juga tidak mendapat apa - apa habuan. Walaupun sewaktu pilihanraya masing - masing parti mengemukakan manifesto yang menarik dan muluk - muluk belaka.


Sebenarnya itu adalah intro pengenalan, supaya pengunjung diberikan gambaran awal kedudukan aku.


Itu adalalah kenyataan sewaktu aku masih sihat. Jika pengunjung setia blog ini sering melayari blog ini dari dahulu. Akan ada entri yang menceritakan tentang permintaan aku supaya dibacakan surah Yasiin. Ada entri tentang urusan bisnes. Ada entri tentang perkara yang agak ghaib. Sebenarnya, semuanya adalah entri yang bersangkut paut antara satu sama lain.


Dan aku bersyukur serta berterima kasih kepada blogawan yang mengirimkan emel, secara peribadi untuk bertanyakan 'apa yang sebenarnya berlaku?"


Malahan aku merasa begitu terharu dengan keprihatinan pengunjung blog yang ingin mengetahui apakah CERITA SEBENAR seorang yang dipanggil Abang Long. Lalu mereka dengan SIKAP serta SEMANGAT sebagai seorang yang faham dengan UKHUWWAH dalam Islam. Telah datang menziarahi aku. Melihat aku dan keluarga di alam NYATA.


Ternyata mereka mengambil sikap yang betul. Tindakan mereka menepati SIRAH.


Biarlah kali ini aku bercakap dengan nada seorang yang benar - benar kecewa dengan tindakan oleh UMAT ISLAM sendiri. Khususnya JKKK. Kalau dahulu aku seorang yang sihat walafiat. Mempunyai jawatan yang baik dalam sektor swasta. Tetapi kini, keadaan sudah terlalu jauh berubah.


Bila aku sudah tidak mampu dalam segala hal. Maka yang paling utama ialah faktor kewangan. Hendak keluar rumah sahaja memerlukan wang. Ditambah pula sudah 10 bulan aku berada didalam keadaan kurang sihat. Seboleh - bolehnya, atas nasihat dari Doktor, juga atas nasihat dari pakar perubatan tradisional, serta pengalaman sendiri. Maka, aku dinasihatkan supaya tidak keluar dari rumah khususnya diwaktu malam.


Hanya aku yang mengalami perkara ini tahu. Hanya isteri dan anak - anak yang tahu. Hanya ayah dan ibu serta mertua yang tahu keadaan diri aku yang sebenar. Isteri aku sendiri sudah kering air mata.


Cubalah memahami keadaan seseorang. Janganlah membuat tuduhan semberono. Kononnya aku tidak mahu aktif dalam masyarakat. Tidak mahu menghadiri apa - apa program anjuran anjuran NGO.


Buat mereka yang masih tidak mahu faham. Disini aku ingin menyatakan bahawa. Masuk sahaja waktu Maghrib. Aku hanya mampu bercakap, dan bercakap, dan bercakap, dan terus bercakap dengan TUHAN. Masa aku HANYALAH untuk mendekatkan diri dengan Allah, Tuhan yang MENCIPTA DIRIKU dan SEKALIAN ALAM.


Maaf cakap. Hingga kini, ramai USTAZ yang menasihati aku supaya bersabar dengan ujian ini. Aku terima nasihat dengan hati terbuka. Tetapi yang menariknya, tanpa aku sedari dari awal. Ada beberapa orang yang begitu prihatin dengan nasib yang menimpa diriku, telah menghulurkan bantuan, aku terima bantuan dengan hati terbuka. Bila ku risik, aku tergamam, bila insan ini mengaku bahawa mereka adalah PADERI !


Bersambung ...


++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++


JANGAN LEPASKAN PELUANG ~ JOM SERTAI KUIZ.

Sempena pelancaran novel terbaru Liza Zahira iaitu, KAU TETAP DI HATI, maka satu peraduan kuiz akan di adakan untuk memberi peluang kepada anda semua memenangi hadiah-hadiah yang sangat menarik.


Cepat hantarkan penyertaan anda ke email yang tertera!


MENANGI HADIAH MENARIK


20 penyertaan paling awal akan menerima Baju T Liza Zahira

Hadiah Pertama: Wang Tunai RM300
Hadiah Kedua : Wang Tunai RM200
Hadiah Ketiga : Wang Tunai RM100
10 Hadiah Saguhati: Senaskah novel Liza Zahira (Pemenang boleh memilih salah satu novel Liza Zahira)

SOALAN-SOALANNYA:

1. Novel Kau Tetap Di Hati (KTH) merupakan novel Liza Zahira yang ke berapa?
2. Selain Malaysia, negara manakah yang menjadi latar cerita KTH?
3. Berikan nama anak-anak saudara Sophia dalam Kau tetap Di hati?
4. Bahtera Kasih (BK) merupakan novel ketiga Liza Zahira. Apakah nama kapal lanun yang menculik Carra Lina dalam novel tersebut?

5. Siapakah lelaki yang akhirnya menjadi pilihan Carra Lina dalam BK?

Lengkapkan kata-kata berikut (tidak lebih dari 20 patah perkataan).
Saya gemarkan novel-novel Liza Zahira kerana ……………………………..

Tuliskan Nama, No.kad pengenalan, Telefon dan Alamat berserta jawapan lengkap anda ke:

liza_ktd@yahoo.com dan cc ke
lizaali@karangkraf.com atau liza_zahira2@yahoo.com.my

TARIKH TUTUP PENYERTAAN ADALAH PADA: 31 DISEMBER 2008

CEPAT! JANGAN LEPASKAN PELUANG ANDA

Wednesday, December 24, 2008

SEMANIS KURMA DAN KUIZ

ISTERI PEMALAS. BERSABARLAH wahai para SUAMI.


Semalam, seperti minggu – minggu sebelumnya. Aku dan seluruh ahli keluarga menonton rancangan kegemaran kami. SEMANIS KURMA di TV9.

Tajuk yang dibawa kali ini ialah - ISTERI PEMALAS.


Memang menarik isi dan isunya. Dengan perantara yang tidak asing lagi iaitu – Dato’ Ustazah Siti Norbahiyah dan suami tersayang iaitu Ustaz Wan Akashah. Dengan dua orang tetamu jemputan iaitu Puan Salwa Abd Rahman (penyanyi) dan Puan Safura.

Rancangan dakwah yang berkonsepkan santai dan romantik ini. Pelbagai isu diutarakan. Namun, semalam, tiba – tiba sahaja kami tidak dapat menahan ketawa yang teramat sangat. Hingga isteriku mengesat air mata dek kerana ketawa yang keterlaluan.


Manakan tidak, terdapat beberapa orang pemanggil lelaki yang memberikan komen dan sekaligus menceritakan sikap kurang senang terhadap isteri masing – masing.


Pemangil pertama menceritakan tentang sikap isterinya yang takut - MANDI PAGI.
Aku kata pada ahli keluarga aku, "kalau sudah takut mandi waktu pagi, ini memang masalah besar".


Pemanggil kedua menceritakan tentang bau pada tubuh isterinya - BAU KETIAK.


Bila Ustaz Wan Akashah bertanya berapa lama usia perkahwinan saudara, si pemanggil kedua menjawab “sudah 20 tahun.” Lalu si pemanggil kedua berkata lagi “memang keturunan isteri saya, badan berbau.”

Kelihatan tetamu undangan juga seakan terpaksa menahan ketawa.


Apapun, yang terbaik ialah, masing – masing perlu bijak untuk menangani masalah ini. Tips dan panduan telahpun diberikan oleh kedua - dua perantara yang terkenal itu.

Monday, December 22, 2008

ANAK MELAYU naik darjat.

MELAYU & ARAK - sudah sinonim.


Aku kira, besar kemungkinan inilah entri aku yang paling kontroversi. Tetapi, apakan daya, kalau tidak bercakap, aku bimbang tanggungjawab aku diakhirat tidak lepas.


Kalau dahulu, lelaki dewasa - Melayu, hanya 'berani' minum arak didalam bar, pub, disko dan kawasan - kawasan yang sewaktu dengannya.


Tetapi hari ini. Didepan mataku. Bukan dikawasan 'eksklusif' tetapi di restoran. Anak - anak muda Melayu, tanpa segan silu, meminum minuman beralkohol secara terbuka. Seumpama minum Coca - cola dan Pepsi layaknya.


Anak Melayu minum ARAK secara terbuka, bebas - sebebas - bebasnya.


Maaf, jika aku membawa kronologi seperi berikut:

1 - Minum arak, secara terbuka, lelaki dan perempuan.
2 - Merokok.
3 - Mabuk.
4 - Perempuan minum arak, tidak sedar butang baju terbuka.
5 - Lelaki minum arak. Mata memandang tepat kearah belahan dada si perempuan.
6 - Nafsu si lelaki bergelora.
7 - Mata bertentang mata.
8 - Sambil bergurau, bertepuk tampar, nafsu bergelora.
9 - Berjalan terhoyong - hayang, menuju bilik.
10-Perempuan rebah.
11-Lelaki tidak dapat mengawal keadaan.
12 - Ya, DETIK 12 TENGAH MALAM. IBLIS DAN SYAITAN ketawa semahu - mahunya. Tugas mereka berjaya.

13 - Siapa yang berani untuk meneruskan kronologi ini ... (ada yang kata, angka 13 adalah angka SIAL).


Bila sudah berlaku, barulah ibu, ayah, nenek, tokwan, abang, kakak menangis semahu - mahunya.


Ada ketikanya aku terfikir. Jika ada yang minum arak dan merokok. Pasti mulut mereka berbau. Tidak adakah ibu bapa atau penjaga yang boleh mengesan dari awal ?


Bila anak perempuan sudah TER-MENGANDUNG. Siapakah yang harus dipersalahkan ?


Punca atau asas kepada keruntuhan akhlak sudah dikesan. Apa harus kita lakukan ?


Kalau ada yang hendak meninggalkan jejak atau komen yang BER-EMOSI. Aku tidak akan jawab. Sebab , yang penting aku sudah menjalankan tugas dan tanggungjawab sebagai seorang Islam.


Aku TIDAK MAHU MENJAWAB dihadapan Allah ! Biarlah urusan aku selesai didunia.

Saturday, December 20, 2008

KENALAN BARU.

Jogging dengan NOVEL.


Antara lokasi untuk yang menarik dan selesa untuk aku sekeluarga berjogging ialah di Taman Tasek Shah Alam. Dengan pelbagai kemudahan yang ada. Serta begitu banyak ruang untuk parkir. Ditambah dengan keluasan kawasan yang mengelilingi tasek.


Sudah menjadi amalan kami sekeluarga. Andainya kami beriadah di Taman Tasek Shah Alam. Maka kami akan membawa bekalan sarapan. Supaya apabila selesai beriadah atau berjogging, kami akan terus menghadap sarapan pagi. Maklumlah, perut sudah pasti kosong dan kami akan kelaparan. Begitu nikmat menikmati sarapan dikawasan taman tasek.


Disini, aku ingin sekali memberi nasihat dan berkongsi ilmu. Cuba elakkan membawa sarapan seperti makanan yang ada marjerin, atau nasi lemak, atau makanan bergoreng, ataupun sardin. Kerana jika anda memantau dalam internet dan jurnal kesihatan. Ataupun majalah Pengguna. Terbukti hasil kajian mendapati bahawa bahan makanan tersebut mengandungi bahan yang tidak membantu dalam proses kesihatan.


Berbalik kepada kisah berjogging. Baru - baru ini. Sewaktu sedang berjalan perlahan santai mengelilingi taman tasek. Aku masih belum mampu untuk bergerak aktif. Tiba - tiba aku dipintas oleh seorang lelaki dalam lingkungan usia 50'an.


Bagi aku itu perkara biasa. Tetapi, apabila aku tiba disebuah jambatan kecil, aku terlihat, lelaki itu sedang membaca sebuah buku yang agak tebal. Aku lalu memberanikan diri untuk mendekati lelaki tersebut.


Rupa - rupanya, beliau sedang membaca sebuah novel terbitan ALAF 21. Sambil tersenyum aku menyapanya. Dan bermulalah sebuah persahabatan. Kelihatan lelaki itu begitu gembira mendapat kenalan baru yang mempunyai hobi dan kegemaran yang sama.


Setelah bertukar - tukar nombor telefon bimbit. Aku lalu meminta diri. Kerana keluarga aku sudah pasti menanti kehadiran aku untuk menikmati sarapan pagi.


Kepada anda yang meminati novel ALAF 21. Jomlah sertai Kelab Peminat Novel ALAF 21 atau kata ringkasnya - ALAF 21 FC. Pasti anda akan menemui begitu ramai kenalan baru yang meminati novel.


Hantarkan permohonan anda ke alamat - alaf21fc@yahoo.com

Friday, December 19, 2008

Pendapat Blogawan (1)

TERIMA KASIH - BLOGAWAN.


Aku mengucapkan TERIMA KASIH kepada semua blogawan yang telah memberikan pendapat berhubung entri yang bertajuk - Memang MEMALUKAN. Masjid TEWAS, Gereja JUARA !


Ya, semuanya bersependapat iaitu satu aspek yang perlu ditekankan ialah kefahaman umat Islam tentang KEBERSIHAN (Hukum TAHARAH - BERSUCI) begitu rendah.


Kita sudah tidak boleh bersikap sambil lewa. Kita mesti mengambil satu pendekatan baru, iaitu, jawatankuasa masjid dan pegawai urusan masjid mesti FAHAM dan mesti MENGAMBIL BERAT tentang aspek kebersihan dan kesucian masjid.

Jangan jadikan alasan, terlalu ramai umat Islam yang menggunakan tandas masjid, maka keadaan sudah tidak terkawal.


Dan sebagai pengguna. Kita juga bertanggungjawab untuk menjaga kebersihan tandas masjid.


Kita semua perlu maklum. TUBUH BERNAJIS, SOLAT TIDAK SAH.

TERIMA KASIH kepada blogawan dibawah yang memberikan komen:


Sabiah, aNIe, Kak Zue, KAK TINY, silversarina, Neeza Shahril, Mak Su, zino, BurungBelatuk, Tie, maklang, Intan Rosnitta, kak ina kl, Nek Cun, Zalisa Maz, crack cracker, ciklin, noorlara.

Tuesday, December 16, 2008

Memang MEMALUKAN !

Masjid TEWAS, Gereja JUARA !


Sewaktu dalam perjalanan pulang ke rumah orang tua aku di Taiping, beberapa hari yang lalu. Anak - anakku mengalami cirit - birit. Jadi boleh dibayangkan kesukaran yang aku tempohi. Memang sedari awal aku telah merancang perjalanan mengikut 'jalan dalam' melalui daerah Sabak Bernam, Kuala Selangor.


Jadi, setiap kali anak - anakku merungut hendak buang air, maka aku perlu berhenti. Kalau jumpa stesen minyak, maka distesen minyak menjadi tempat untuk buang air besar. Tidak kira apa nama bangunan yang dilihat oleh mata yang sempat. Restoran, kedai makan, surau, masjid hatta gereja sekalipun.


Pengalaman 'berharga' inilah yang menyebabkan aku terpaksa memasukkan entri pada kali ini menyentuh tentang isu kebersihan sekali lagi.


Boleh dikatakan 5 buah masjid yang aku gunakan kemudahan didalamnya. Kelima - lima Masjid aku kategorikan sebagai - TERUK dan TIDAK MEMUASKAN !


Sepatutnya, sebagai sebuah Masjid. Ini adalah 'institusi' yang perlu dan mesti terkehadapan dalam menunjukkan contoh dalam aspek KEBERSIHAN.


Perlu diingatkan lagi, jika kita dalam keadaan berhadas dan bernajis, maka solat dan ibadah yang lain tidak akan diterima, atau dalam bahasa yang mudah, solat kita TIDAK SAH ! Bila solat kita tidak sah dan tidak diterima oleh Allah, maka ibadah yang lain juga mengalami 'nasib yang sama.'


Tanda didalam Masjid yang masih berada didalam kategori tidak memuaskan atau TERUK, KOTOR, MEMUALKAN, HENDAK TERMUNTAH, dan tidak ada selera hendak digunakan adalah seperti dibawah:


1 - Najis bersepah ditepi mangkuk.
2 - 'Flush' rosak.
3 - Najis bertakung, kelihatan najis terapung didalam mangkuk tandas.
4 - Tiada selipar atau terompah atau kasut khas yang disediakan.
5 - Air melimpah dari dalam tandas ke bahagian untuk berwuduk.
6 - Pintu tandas tiada kunci didalam dan diluar.
7 - Air menitik dari atas kepala (air tangki yang ada kebocoran)
8 - Terdapat pelbagai kata - kata dan lukisan lucah dipintu tandas sebelah dalam.
9 - Paip air tidak mengeluarkan air.
10-Tiada gayung disediakan.
11-Tiada baldi didalam tandas.
12-Tandas berpasir.
13-Lampu dalam tandas tidak menyala.
14-Cat didinding yang telah kusam.
15-Tandas tidak mencukupi. Hanya ada sebuah untuk muslimin dan sebuah untuk muslimat.
16-Tiada getah paip.
17-Mangkuk tandas berkulat.
18-Laluan ke tandas yang kotor dan air bertakung.
19-Tandas yang berkunci dan tidak boleh digunakan.
20-Pintu tandas terkopak.


Yang paling mengaibkan. Cuma ada sekali sahaja aku terpaksa berhenti dan singgah disebuah Gereja. Itupun sebab aku melihat pintu gereja terbuka, dan anak aku sudah tidak tahan lagi untuk buang air besar.


Aku berhenti di sebuah Gereja di daerah Sitiawan. Aku memohon kebenaran untuk berhenti dan menggunakan kemudahan tandas mereka. Memang mengejutkan, tandas mereka begitu bersih, lengkap, kemas dan CANTIK !


Bukannya hendak menyatakan bahawa tandas didalam Gereja itu seperti dalam hotel. Tetapi, bila melihat keadaan tandas yang sebegitu rupa, aku dan seluruh ahli keluarga terus sahaja menggunakan tandas itu. Memang SELESA !


Usai mengunakan tandas di Gereja itu, aku mengucapkan terima kasih kepada penjaga Gereja itu. Dan dengan ramah dan senyuman penjaga tandas itu bertanya "Incik mau pigi mana?" soal apek tua berbangsa China kepadaku.


Aku menyatakan bahawa kami hendak balik kampong di Taiping.


Lalu si apek tua itu sempat memberi pesan, "bawa keleta baik - baik ooo ...."


Anak - anak ku tersenyum sambil melambai kearah apek tua itu.

Monday, December 15, 2008

USRAH IR

IR.


Tajuknya pendek. Perkataannya juga pendek. IR, membawa kepada dua perkataan yang digabungkan. Tetapi bukan IR yang membawa maksud 'engineer' walaupun IR disini juga hakikatnya adalah re-engineering.


Aku mendapat perkataan itu setelah menghadiri usrah yang diadakan dirumah seorang sahabat. Sudah berbelas tahun lamaya tidak menghadiri majlis usrah.


I - Membawa maksud - IKHLAS.
R - Membawa maksud - REDHA.


Kedua - dua perkataan itu benar - benar terkena 'batang hidungku' sendiri. Dua perkataan yang mudah, malah terlalu mudah untuk diucapkan. Tetapi begitu sukar, begitu payah, begitu azab untuk dilaksanakan.


Aku menjalankan tugas dengan ikhlas. Tetapi tidak betul jika ada yang menggunakan perkataan 'seikhlasnya'. Kerana ikhlas adalah ikhlas. Aku redha dengan pemberian dan ketentuan serta takdir dari Allah.


Pesanan dari Ustaz yang merupakan naqib pada malam itu. Jangan ingat orang kaya atau berharta sahaja yag mesti 'memberi'. Kita, sebagai orang yang tidak berapa kaya, tidak berapa berharta dan berapa berada juga MESTI dan WAJIB memberi.


"Ana bawa contoh, ana ada 10 sen dalam poket, bukan banyak Tuan - tuan dan Puan - puan, dalam poket cuma ada 10 sen sahaja, ini bukan cerita lawak, jangan ingat zaman sekarang tidak ada orang yang miskin, papa kedana sampai dalam poket ada 10 sen sahaja. Tetapi, disebabkan ana hendak mendapat ganjaran dari Allah, dan dengan ikhlas ana masukkan duit syiling 10 sen ke dalam tabung masjid, InsyaAllah, itulah amalan kita yang Allah suka, Allah sayang ... dan jangan harap untuk mendapat balasan selepas itu, sebab ramai orang yang beramal ibadah dan berbakti dijalan Allah, tetapi tidak mendapat balasan didunia, dan sampai mati pun mereka masih tidak mendapat balasan nikmat, tetapi perlu diingat, ganjaran atas amalan kita akan dibalas oleh Allah dengan sehebat - hebat dan maha hebat diakhirat kelak, InsyaAllah."



Berlinang air mataku disaat itu ... sambil menyeluk poket.

Friday, December 12, 2008

Tugas yang bersambung.

Sejarah berkitar semula.


30 tahun yang lalu. Sewaktu seorang anak lelaki yang baru memasuki alam dewasa. Selesai proses berkhatan. Si ayah lalu menghampiri anaknya dengan senyuman. Lalu menyentuh bahu si anak dengan lembut dan berkata "ayah bangga kerana kamu berani."


Si anak yang masih sakit hampir menangis. Lalu berkata "ayah, dalam dunia ni, ayah takut apa?" (dalam fikiran si anak, mesti si ayah tidak takut apa - apa sebab si ayah pasti sudah bersunat).


Lama si ayah mendiamkan diri. Tiba - tiba kelihatan air mata si ayah bergenang di tubir mata. "Ayah takut kalau ayah tak berjaya menjadi seorang ayah yang baik, Ayah takut kalau ayah tak berjaya mendidik anak - anak Ayah menjadi manusia yang baik."


Si anak merenung wajah ayahnya begitu lama. Kemudian si anak bertanya lagi. "Ayah, waktu bila ayah rasa paling takut?"


Si anak berfikir, mesti Ayahnya akan menyatakan bahawa waktu hendak bersunat adalah waktu paling mendebarkan.


Lalu si ayah menjawab "kamu takut waktu hendak bersunat, ibumu takut sewaktu hendak melahirkan kamu, ayah takut sewaktu sekolah kamu hendak dibuka."


Dahi si anak berkerut memikirkan kata - kata ayahnya. Namun si ayah hanya mendiamkan diri.


30 tahun kemudian. Si anak merakamkan kembali dialog itu didalam blog ini.


Thursday, December 11, 2008

BER~ KHUTBAH

'BER'Khutbah yang menggemparkan !


Ya, baca betul - betul. Bukan - MEMBACA KHUTBAH. Tetapi - BERKHUTBAH !


Aku yakin dan pasti. Majoriti rakyat dan kaum muslimin mengharapkan ada perubahan kepada cara dan konsep khutbah yang ada dinegara kita.


Cuba lihat, bila saluran TV dinegara kita menyiarkan secara langsung upacara solat Juma'at, samada dari Masjid Negara, mahupun dari mana - mana masjid terpilih. Pasti akan ada jemaah yang - tunduk, menunduk dan tertunduk - akibat terlalu khusyuk mendengar Khatib MEMBACA KHUTBAH.


Maaf cakap. Usai solat Jumaat. Cuba kita serkap jarang seorang daripada ribuan jemaah. Dan kita tanyakan apa isi kandungan khutbah yang baru didengari. Aku pasti mereka tidak akan dapat memberikan jawapan yang memuaskan. Silap haribulan jemaah tersebut akan menjawab sambil tersenyum:


"Maaf, saya tertidur."


Apakah makna semuanya ini. Kepada pihak yang arif dalam urusan agama, khususnya - PEGAWAI JABATAN AGAMA. Fikir - fikirkanlah.


Cuba bayangkan, baru - baru ini terjadi satu fenomena alam, dimana berlakunya - SMILEY. Iaitu bulan dan bintang, masing - masing membentuk seolah - olah 'sebuah senyuman'. Dan cuba bayangkan berapa ramai yang dapat melihat fenomena itu.


Tiba - tiba, khutbah yang berlangsung pada minggu itu, Khatib membicarakan tentang TAKWA dan menghubungkaitkan dengan fenomena itu. Aku yakin dan pasti, ramai jemaah akan 'mengangkat atau mendongak' kepala, memandang kearah Khatib, walaupun mungkin tidak mendongak kearah langit.


Dan sekadar cadangan dari aku (aku lulusan sekolah Inggeris, bukan sekolah agama). Apa salahnya, setiap kali selesai solat Jumaat. Pihak masjid tempatan, mengedarkan risalah isi kandungan khutbah yang telah diperkatakan oleh Khatib. Supaya jemaah dapat mengumpulkan bahan dan isi kandungan khutbah untuk dijadikan rujukan dimasa akan datang, dan supaya ilmu itu bermanfaat untuk kaum muslimin.



# Aku membayangkan Ketua Polis Negara, berpakaian lengkap, lalu berkhutbah menerangkan tentang ISU KESELAMATAN NEGARA.


Wednesday, December 10, 2008

REBUT PELUANG !

Jangan lepaskan peluang !


Sewaktu menghadiri rumah terbuka, adik ipar aku yang diadakan pada Hari Raya Aidil Adha. Masing - masing memperkatakan tentang tentang krisis ekonomi global dan juga tragedi tanah runtuh di Bukit Antarabangsa.


Semuanya memperkatakan tentang dua peristiwa penting itu dari persepsi dan dari kaca mata masing - masing.


Ya, semuanya bersetuju tentang satu perkara. Iaitu itulah dinamakan TAKDIR !


Akhirnya aku mengambil peluang yang masih tersisa, sebelum berangkat pulang, dengan melontarkan satu pandangan.


Kalau semuanya bersetuju bahawa ini adalah 'kerja tuhan'. Kenapa kita harus melepaskan peluang. Kita kembali kepada fitrah. Bukankah agama Islam adalah agama FITRAH ? Yang sesuai dengan semua golongan ? Dan yang penting kita mengharapkan KEREDHAAN ALLAH ?


Bagi diriku ini adalah masa nya, inilah waktunya, inilah detik dan ketikanya kita perlu merebut peluang yang ada. Maka kita laksanakan seluruh sistem kehidupan manusia mengikut apa yang digariskan didalam Al Qur'an dan Sunnah Rasulullah.


Teruskan kepada matlamat hidup kita iaitu mendapat keredhaan Allah. Maka laksanakan sistem Ekonmi Islam. Jangan bertangguh lagi !


Cuba fikirkan tentang satu perkara. Setiap pusingan 10 tahun. Dunia akan mengalami dan menghadapi krisis ekonomi global. Jutaan manusia menderita. Dan pakar - pakar ekonomi Islam menyatakan bahawa Sistem Ekonomi Islam mampu membawa keluar manusia dari kemelut ini. Tetapi semuanya TAKUT untuk melaksanakannya. Semuanya hanya pandai berteori dan berseminar.


Kenapa perlu takut ? Bukankah sistem ekonomi Islam adalah sistem yang 'ditunjukkan' Allah. Tuhan yang menciptakan manusia dan seluruh alam ?


Jadi pada hemat ku. Yang menyebabkan seluruh manusia, khususnya umat Islam masih takut atau tidak yakin untuk melaksanakannya adalah kerana, masing masing 'keras kepala' dan hendak 'menunjukkan' kepada Allah, bahawasanya 'otak manusia' adalah lebih bijak dan lebih hebat dari Allah !


Ingatlah wahai kaum Muslimin. "DUIT ADALAH KERJA TUHAN!"

Tuesday, December 09, 2008

PILIHAN ANDA ?

KORBAN, BERKORBAN, TERKORBAN.


Selamat menyambut Hari Raya Aidil Adha kepada seluruh umat Islam.


Dizaman kemelesetan dan kegawatan ekonomi ini, kita perlu bijak dalam berbelanja, walaupun sewaktu menyambut hari kebesaran didalam Islam, dan inilah pengorbanan besar kita dalam memulihkan kegawatan ekonomi.


Apa yang penting adalah, kewajipan kita dalam melaksanakan tuntutan agama disempurnakan dengan sebaik mungkin.


Dalam konteks dinegara kita Malaysia, janganlah kita menjadikan satu lagi pengorbanan yang sering berlaku sebagai amalan, kerana ia tidak termasuk dalam urusan beragama, iaitu - TERKORBAN DIJALANRAYA !


Cukuplah dengan jumlah KORBAN DIJALANRYA yang berlaku hingga hari ini. Cubalah kita kurangkan atau hapuskan perkara tersebut. Kerana tiada siapa yang mendapat manfaat dari - KORBAN DIJALANRAYA.


Hatta, seekor lembu yang terkorban dijalanraya akibat dari dilanggar kenderaan juga tidak boleh dimakan kerana sudah termasuk didalam kategori - BANGKAI.


SEMOGA ANDA SEMUANYA SELAMAT DIJALANRAYA.

Tuesday, December 02, 2008

Laluan Alternatif


Disebabkan oleh permintaan yang tinggi untuk menjadi AHLI - Kelab Peminat Novel ALAF21 - ALAF21 FC. Serta laluan trafik yang agak sesak, disamping beberapa masalah teknikal.


Maka, disini, Abang Long memberikan cara manual yang agak mudah untuk mendaftar sebagai AHLI.


1 - Taipkan butiran peribadi. Seperti nama penuh, nombor MyKad, Alamat lengkap, nombor untuk dihubungi dan alamat URL atau alamat blog peribadi (jika ada).

2 - Untuk ruangan subjek. Taipkan - MOHON AHLI.

3 - Hantarkan permohonan anda ke alamat - alaf21fc@yahoo.com


Itu sahaja.


TERIMA KASIH.


# Bagi peminat novel ALAF 21, yang tinggal dikawasan - SHAH ALAM, KLANG, PELABUHAN KLANG, SRI ANDALAS, BANDAR SULTAN SULEIMAN, BUKIT TINGGI. Anda boleh memesan novel minimum sebanyak 2 buah. Dan penghantaran adalah PERCUMA !!! Hantarkan pesanan anda ke alamat emel Abang Long - safmi_80@yahoo.com

Friday, November 14, 2008

HATI KERAS.

Mencairkan HATI.


Bukan mudah sebenarnya untuk mengajak tetamu untuk bersolat berjemaah. Ada sahaja alasan yang diberikan. Dan ada juga tuan rumah yang menggigil kepala lutut untuk mengajak saudara mara mahupun sahabat dan kenalan yang bermalam dirumah untuk bersolat bersama - sama.


Malahan, ada diantara tuan rumah yang tidak ambil kisah, seandainya tetamu yang berkunjung kerumah tidak bersolat.


Pagi tadi, sebaik sahaja bangun dari tidur. Aku merasa kurang sihat, lantas mengambil keputusan untuk bersolat subuh dirumah. Maka, aku menggerakkan beberapa orang saudara aku yang lelaki untuk bersolat secara berjemaah.


Usai solat subuh, aku seperti terlupa (atau memang ditakdirkan Allah), yang ada jemaah dibelakang aku. Selalunya, jika ada jemaah yang mengikut, maka aku akan ringkaskan bacaan solat dan berdoa. Tetapi pagi tadi, usai sahaja solat, aku terus mengalunkan zikir munajat.


Entah kenapa, sewaktu rancak mengalunkan kalimah mengagungkan Allah, tiba - tiba aku terdengar suara esakan seseorang.


Rupa - rupanya, seorang saudaraku sedang menangis. Namun, aku teruskan mengingati kalimah Allah hingga selesai.


Usai berdoa, tiba - tiba saudaraku ini terus bersalam dan memelukku dengan begitu erat. Lalu aku tanya "kenapa?"


Dengan jujur, saudaraku berkata, beliau sudah 10 tahun tidak menunaikan solat. Dan terasa gementar serta takut mengenangkan azab meninggalkan solat. Dan lebih hiba, apabila terasa benar - benar syahdu mendengar kalimah nama Allah yang MAHA AGUNG dialunkan.


Aku hanya mengucapkan SYUKUR.

Thursday, November 13, 2008

UCAPAN PENGHARGAAN

Setulus Ikhlas.


TERIMA KASIH diucapkan kepada bloggers yang telah memberikan maklumbalas kepada emel yang telah dikirimkan secara peribadi.


Kerjasama yang diberikan amat dihargai.


TERIMA KASIH

Sunday, November 09, 2008

Macam - macam kisah

Kisah 1 - Pakcik. Abang.


Sewaktu berada didalam wad, tempohari. Hampir kesemua kakitangan yang bertugas memanggil aku - PAKCIK. 'Terasa' benar aku sudah tua. Benar, kalau berpandukan kepada uban yang 'melekat' di kepala aku ! Walau apapun, biarlah ada uban, supaya aku 'sedar diri.'


Sewaktu sedang berjalan ke bilik air. Aku melewati kaunter pemeriksaan, kebetulan ada Dr disitu, lalu aku mengambil kesempatan untuk bertanya, bilakah aku dapat pulang. "Dr, bila saya dapat keluar ?" Lalu Dr menjawab dengan senyuman "Bila abang nak keluar ?"


Aku tahu Dr cuma bergurau.



Kisah 2 - Realiti, jangan jijik !


Perut aku memulas - mulas. Terasa ingin melepaskan hajat. Tetapi aku berkira - kira. Hampir dua jam aku bertahan. Akhirnya, aku sudah tidak ada daya ketahanan lagi. Perlahan - lahan aku turun dari katil. Menuju ke tandas. Dengan jarum dan air masih melekat di tangan. Terasa ngilu yang teramat sangat.


Selesai membuang air besar. Aku mencedok air dengan tangan kanan lalu membasuh (xxx). Kerana tangan kiri ada jarum dan air yang melekat, juga botol yang masih tergantung.


Kepada pengunjung sekalian. Jika ada sesiapa yang mempunyai saudara di hospital. Cubalah memahami keadaan 'genting' itu.



Kisah 3 - Suntik yang menusuk.


Adakah ini nasib ?, atau kerana pakar ?, atau kerana pengalaman ?


Ada ketikanya jarum masuk dengan begitu cermat dan sakit yang minima, ada ketikanya terasa benar jarum itu masuk, tetapi paling malang, bila ada petugas yang menyuntik jarum seumpama bermain - main. Jarum suntikan diacu didalam kulit berkali - kali, hingga terasa hendak pengsan !


Dalam satu tahun ini sahaja, aku telah disuntik sebanyak 9 kali ! Ambil darah, ambil darah, ambil darah ! Terkadang aku terfikir, betapa TIDAK EFFISEN nya perkhidmatan kesihatan, khususnya KEMENTERIAN KESIHATAN.


Setiap kali hendak memberi ubat, maka aku perlu 'memberi darah'. Memang 'cekik darah !'


Tidak adakah satu sistem, dimana darah pesakit diambil dan disimpan keputusan serta direkodkan dan boleh menjadi rujukan kepada semua pihak. Maklumat RAHSIA PERIBADI itu boleh disimpan dan hanya boleh dirujuk oleh pegawai kesihatan yang bertugas. Pada bila - bila masa.


Bukankah cara itu boleh menjimatkan masa, menjimatkan jarum suntikan dan menjimatkan DARAH pesakit ?

Wednesday, November 05, 2008

WAD 4 A - Hospital Tunku Ampuan Rahimah

TERIMA KASIH MISI.


Di kesempatan ini, aku ingin merakamkan ucapan TERIMA KASIH. Khususnya kepada Dr. Wivien D dan kepada seluruh jururawat yang bertugas di Wad 4 A.


Selama beberapa hari. Aku dijaga dengan penuh kasih sayang.


Aku tahu ada jururawat yang menutup tubuhku yang kesejukan di malam hari dengan cadar tebal. Aku sudah lupa nama jururawat yang sering datang kepadaku untuk mengambil darah, diwaktu sedang lena, dan menggerak aku dengan penuh hemah.


Aku sudah lupa nama jururawat yang memapah aku untuk turun dari katil dengan begitu cermat. Yang pasti seluruh kakitangan yang bertugas di Wad 4 A menjalankan tugas dan tanggungjawab mereka dengan penuh profesional, berhemah tinggi dan sentiasa senyum.


TERIMA KASIH Dr. TERIMA KASIH MISI. Sekarang sudah ada jururawat lelaki yang bertugas.

REZEKI AKU.

Ubat & Berubat.


Saban waktu aku terpaksa menelan pelbagai jenis ubat. Ada yang kecil, benar - benar kecil, sudahlah kecil, perlu dibahagi dua pula. Ada yang besar, hingga terasa menyeramkan. Ada yang berwarna putih, kuning, coklat, hijau, malah macam - macam warna. Ada yang berbentuk bulat, bujur, empat segi dan tiga segi.


Sebelum mendapat ubat. Maka satu perkara yang tidak dapat dilepaskan begitu sahaja, dimana darah aku diambil untuk pemeriksaan. Bila aku renung bahagian lengan, terdapat bintik - bintik hitam, tanda kawasan itu telah disuntik untuk pengambilan darah. Sekali pandang macam tangan seorang penagih dadah.


Itu habuan aku di klinik. Sudah terseksa dan menyakitkan.


Bila bertemu dengan pengamal perubatan tradisional pula. Lain kisahnya. Seluruh tubuh berbau disebabkan oleh minyak yang digunakan untuk mengurut. Sebelum di urut, jari - jemariku yang comel akan dibelai dan diurut dengan pelbagai jenis kayu penyepit. Belum pernah aku tidak menjerit.


Air sudah berbotol - botol. Darah sudah satu baldi. Kayu sudah bertukar ganti.


Apa pun yang berlaku. Aku bermohon kepada Allah. Ya ALLAH, tetapkanlah IMAN ku.

Tuesday, October 28, 2008

MERAWAT

SABAR. SETAN.


Terlalu mahal harga sebuah kesabaran. Pelbagai dugaan, pelbagai cabaran. Pelbagai rintangan. Pelbagai musibah datang bertali arus. Andainya tsunai hanya datang melanda sekali. Tetapi ujian ini datang berkali - kali.


Debaran didada umpama menantikan sepakan penalti. Gementar tubuh bagaikan kali pertama bersalam dengan Tok Kadhi.


Mudahnya mengucapkan perkataan sabar. Setelah bertahan selama 9 bulan. Aku tahu, kesabaranku sudah senipis kulit bawang. Iman oh Iman, dimanakah dikau ?


Jika aku terseksa selama ini. Aku tidak peduli. Andai aku terlontar kelembah kehinaan. Aku juga tidak kisah. Andai tidak ada seurat benang ditubuhku juga, Aku tidak ambil pusing.


Tetapi apabila anak isteriku turut merasai sama bahananya. Memang aku terasa darah Jebat sudah mula menyelinap kedalam tubuhku.


Butiran tasbih sudah kusam dek daki kulitku. Sejadah sudah bertukar alas kepada singlet koyak. As Syahid Hassan Al Banna sudah sebati dengan jiwaku.


Sebuah ayat yang diungkap oleh Dr. H.M. Tuah Iskandar Al Haj sewaktu menjamu selera tempohari masih terngiang dikelopak telingaku - "Abang Long kena bersabar, sekarang abang long sedang berperang bukan dengan prebet tapi sudah bertembung dengan Jenderal"


SABAR !
SETAN !!!.

Saturday, October 25, 2008

Rumah Terbuka ALAF 21

Jemputan Rumah Terbuka ALAF 21.


Baru - baru ini, aku menghadiri jemputan 'rumah terbuka' yang dianjurkan oleh ALAF 21 Sendirian Berhad. Di Shah Alam.


Benar - benar menggembirakan. Setelah berbulan - bulan lamanya tidak bertemu dengan novelis. Inilah majlis yang berupaya untuk mengumpulkan sebanyak mungkin novelis yang bernaung dibawah bumbung ALAF 21. Dari novelis yang telah menghasilkan karya lebih dari 10 buah novel, hinggalah novelis yang baru menghasilkan sebuah novel. Semuanya berkumpul untuk berhari raya, bermesra dan bermaaf - maafan.


Antara yang hadir ialah Ramlee Awang Murshid, Sri Diah, Anis Ayuni, Aisya Sofea, Dr. H.M. Tuah Iskandar Al Haj, Damya Hanna dan adiknya, Eka Fahara, Eyman Hykal, Lily Haslina Nasir, Lily Suriani, Meen Zulaikha, Durrah Fatiha, Murni Aqila, Bikash Nur Idris, Aleeya Aneesa, Aida Adirani, Rose Harissa, Hezzy Azra, Hani Fazuha, dan ramai lagi.


Namun, aku terlepas peluang untuk bertemu dengan seorang novelis tersohor iaitu Norzailina Nordin. Beliau merupakan seorang novelis dan selebriti chef yang terkenal. Dimana antara novel beliau yang 'ngetop' ialah - Impian Terindah, Menanti Kasih, Getaran Rindu dan banyak lagi. Selain dari itu, bagi penggemar masak - memasak atau yang gemar menyimpan atau memiliki koleksi buku masakan, maka boleh dapatkan hasil karya beliau di ALAF 21.


Yan paling mengujakan pada kali ini ialah, pihak ALAF 21 telah membawa lori cendol ke dalam kawasan premis. Sesuatu yang berjaya menarik perhatian para jemputan.


Alhamdulillah, walaupun aku tidak dapat menjamah makanan yang terhidang disebabkan masih berada dalam tempoh rawatan. Namun aku bersyukur kerana dapat menghadiri majlis tersebut. Dan paling menggembirakan, bilamana inilah kali pertama aku membawa kamera bersamaku. Untuk merakamkan detik - dteik indah 'bersamamu'. Terima kasih kepada adik iparku yang sudi meminjamkan kamera itu.


# Aku terlihat pemidang di simpang jalan utama ke rumahku, Jemputan Aidilfiitri pada - 10 hb November. Aku hanya tersenyum dan menggeleng kepala.

Sunday, October 19, 2008

Rencah RAYA

Kisah 1 - Bloggers tidak dikenali.


Sewaktu berkunjung dari rumah kerumah. Selain dari untuk menjalinkan silaturrahim, sambil menjamu selera. Sudah tentu pelbagai perkara dibualkan.

Antara yang aku tidak dapat lupakan ialah, bilamana seorang gadis yang bercerita tentang dunia blog. Beliau tidak mempunyai blog sendiri, tetapi sering mengunjungi blog - blog persendirian.

Yang menariknya, antara blog yang sering dikunjungi oleh si gadis ini ialah Blog Abang Long. Jadi sebagai pemilik blog ini, sudah tentu aku cuba 'mengorek' apa yang patut dan perlu. Untuk mengetahui sejauh mana pandangan orang yang tidak dikenali tentang tulisan di blog ini.

Aku hanya tersenyum, bila si gadis ini memberikan pendapat dan pandangan tentang tulisan di blog ini. Beriya benar si gadis menceritakan tentang blog ini. Apa - apapun, Alhamdulillah, aku bersyukur kerana si gadis ini memberikan pendapat yang jujur.

Kepada si gadis itu (maaf, aku tidak pula bertanya siapa namanya waktu itu). Masih ingat pertemuan di majlis jamuan hari raya, di rumah Wan Farid, Taman Sri Andalas, Klang ?

Andainya cik adik membaca tulisan ini, maka dimaklumkan bahawa, seorang lelaki yang membawa anak seramai 5 orang, itulah - Abang Long.



Kisah 2 - SMS Amaran.


Tiba - tiba sahaja, seorang sahabat mengirimkan sms. "Kenapa sudah lama tidak kemaskini blog, abang long sihatkah ?"

Bila ku buka, baru aku sedar, sudah lama aku tidak kemaskini blog, terlalu banyak yang hendak diceritakan. Terlalu banyak yang hendak dikongsi bersama.



Kisah 3 - BLOGGERS BERKUMPUL BERAYA.


Sudah ramai yang bertanya, kenapa tidak diadakan pertemuan hari raya diantara semua bloggers.

Aku sendiri tidak pasti siapa yang akan memulakannya. Yang pasti, pertemuan kecil - kecilan antara bloggers memang sudah berlangsung dimerata tempat.

Rasa teringin untuk melihat dan mengenali dengan lebih dekat, bloggers dan pemilik blog yang selama ini 'berselindung' disebalik pelbagai nama samaran.

Persoalannya ialah, siapa yang hendak mula ?

Wednesday, October 08, 2008

DUA MAJLIS SERENTAK.


Kahwin & Raya.


Hari ke 3 Syawal. Seluruh ahli keluarga, sebelah mertuaku. Telah berkunjung ke Kampong Paya Rumput, Melaka Bandaraya Bersejarah. Bagi menyempurnakan majlis pernikahan adik ipar.


Kami dari pihak pengantin lelaki, bersama rombongan telah bertolak dari Pelabuhan Klang, pukul 8.15 pagi, dan tiba di Melaka jam 10.00. Alhamdulillah, kami tiba tepat pada masa yang telah dijanjikan. Dan rupa - rupanya, pihak kami yang telah tiba terlebih dahulu. Namun, Syukur Alhamdulillah, perjalanan pergi begitu lancar.


Cuma, berdekatan dengan masjid dimana berlangsungnya upcara akad nikah itu, telah diadakan majlis rumah terbuka oleh Timbalan Menteri Pertahanan. Dan kebetulan, jalan disitu agak sempit. Jadi, kesesakan trafik sememangnya tidak dapat dielakkan.


Seperkara yang aku agak gembira, begitu juga dengan rombongan pengantin lelaki ialah, jurunikah yang ditugaskan, begitu 'mesra pelanggan'. Tok Kadhi benar - benar memahami konsep urusan nikah, dimana jurunikah telah memudahkan urusan pernikahan. Tidak ada khutbah panjang berjela - jela, tidak ada soalan bertubi - tubi, tidak ada perkara remeh temeh yang dibangkitkan.


Dan jurunikah juga kelihatan tenang dan bersahaja. Sempat bergurau dengan pengantin. Ini sebenarnya boleh menghilangkan perasaan gemuruh kepada pengantin yang akan melangsungkan upaca akad nikah.


Usai upacara akad nikah. Rombongan terus ke rumah pengantin perempuan. Untuk menyerahkan menyerahkan barang hantaran. Rumah yang terletak tidak jauh dari masjid juga memudahkan urusan perjalanan kami.


Majlis kenduri berlangsung keesokan harinya, iaitu pada hari Sabtu. Maka ruang masa yang begitu banyak, telah kami gunakan untuk 'menjelajah' kawasan sekitar Masjid Tanah, Alor Gajah dan menziarahi dua buah rumah saudara yang menetap di kampong Durian Daun.


Syukur Alhamdulillah. Majlis berlangsung dengan lancar dan meriah. Perjalanan pergi dan balik juga lancar.

# TAHNIAH buat pasangan pengantin - Kapt. Mus dan Kapt. Alin.

Monday, October 06, 2008

TANDA ARAS.

Semakin tua, semakin pantas.


Samada kita sedar ataupun tidak. Waktu atau saat yang kita lalui sekarang, terasa semakin pantas dan cepat berlalu. Sewaktu entri ini ditulis, kita telahpun memasuki hari ke 6 dalam bulan Syawal.


Terbayang sewaktu aku masih kecil, 20 atau 30 tahun yang lalu. Hendak menghabiskan satu hari dalam bulan puasa, terasa begitu lama. Malahan, kita dapat 'merasakan' saat dan detik yang dilalui begitu lama dan lambat.


Sekarang, aku perhatikan, sesuatu yang seperti 'tidak kena' telah berlaku. Dimana, anak - anakku berpuasa seperti didalam keadaan santai. Tidak kelihatan wajah sayu dan tubuh lembik, sewaktu menjalani ibadah puasa. Pejam, celik, berbuka dan bersahur. Habis bulan Ramadan.


Cuba kita renungkan sebentar. Aku 'tersedar' sesuatu. Bila anak - anakku berkata "abah, kenapa cepat sangat, baru tadi kita solat Zohor, sekarang sudah masuk waktu Asar?"


Tidakkah ini bertepatan dengan hadith Rasulullah, dimana Baginda pernah menyatakan bahawa, diakhir zaman kelak, masa dan waktu yang bergerak begitu pantas. Hingga kita tidak sedar waktu yang berlalu begitu sahaja.


DUNIA sudah terlalu tua. Semakin UZUR. Ini menandakan bahawa KIAMAT seperti yang kita semua maklum, sudah semakin hampir, malah terlalu hampir !


Walau apa pun yang berlaku. Walaupun mungkin ada yang kurang senang. Dikesempatan ini, aku sebagai seorang Islam yang mengucap dua kalimah syahadah, yang mempunyai tugas sebagai seorang MUSLIM. Dengan tenang, menyeru kepada pengunjung blog ini supaya, laksanakan tugas, tanggungjawab dan amanah sebagai KHALIFAH diatas muka bumi ini dengan sebaiknya.


BERSOLAT - JANGAN TINGGALKAN SOLAT. Ini adalah soalan PERTAMA akan ditanya di Padang Mahsyar kelak.

ADIL - Jangan kita bersikap ZALIM terhadap makhluk diatas muka bumi ini.

AURAT - Kepada sesiapa sahaja yang masih belum menutup aurat dengan sempurna. SEGERALAH menutup aurat anda. TAKUTLAH kepada Allah. Baca dan renunglah akan AMARAN dari Baginda, tentang azab kepada mereka yang tidak menutup aurat.


Yang penting, lakukan sebanyak mungkin amalan yang disuruh dalam agama dengan hati yang ikhlas - KERANA ALLAH.


# Kita kata, kita 'hendak' syurga Allah ...

Tuesday, September 30, 2008

Universiti Ramadan (10)

Kisah 1 - TAKBIR. TASBIH. TAHMID.


Bermula malam ini. Masuk sahaja waktu Maghrib. Selesai sudah umat Islam berpuasa didalam bulan Ramadan yang penuh keberkatan.


Dan yang pasti, ramai yang akan menitiskan airmata. Samada kerana Ramadan telahpun berlalu. Ataupun sebak, pilu dek kerana alunan lagu Dendang Perantau berkumandang, dan ada yang tidak dapat balik ke kampong halaman untuk berhari raya.


Apapun, yang pasti, ramai yang akan menitiskan airmata kerana alunan TAKBIR Hari Raya. Yang begitu syahdu. Lalu terkenangkan mereka yang telah tiada, untuk bersama menyambut Hari Lebaran yang mulia.


Maka, pada malam 1 Syawal ini. Marilah kita bersama - sama merebut peluang keemasan yang tetap diberikan ganjaran yang begitu besar oleh Allah. Marilah kita bersama - sama, BERTAKBIR, BERTASBIH dan BERTAHMID. Memuji kebesaran dan keagungan Allah.


ALLAHU AKBAR, ALLAHU AKBAR, ALLAHU AKBAR,
ALLAHU AKBAR, ALLAHU AKBAR, ALLAHU AKBAR, ALLAHU AKBAR !!!




Kisah 2 - BERSALAM.


Semakin lama, aku perhatikan teknik bersalaman telah berubah dek perubahan dunia. Ada yang bersalam, bagaikan tidak bersungguh. Ada yang bersalam, macam orang nak bergaduh, ada yang bersalam cuma dengan menyentuh ibu jari "set".


Dan aku perhatikan, lebih teruk lagi. Ada yang bersalam seperti 'buat tak tau'. Buat PEMIMPIN masyarakat. Ya, PEMIMPIN masyarakat. Bersalamlah dengan penuh kesungguhan dan tunjukkan kasih sayang anda !


Janganlah sewaktu PILIHANRAYA. Pemimpin kita bersalam dengan bersungguh - sungguh. Pegangan tangan begitu erat mencengkam, tangan kiri memegang tangan yang menghulur dengan begitu mesra. Disertai dengan senyuman yang begitu menawan. Lalu bertanya khabar, walaupun tidak kenal.


Tetapi, selesai PILIHANRAYA. Bila bersalam, tergopoh - gapah. Macam hendak dikejar MALAIKAT MAUT. Terlalu sibuk. Hendak mengejar masa kononnya. Riak muka pun sudah SERIUS.


Bagi PEMIMPIN AGAMA. Ini pun satu hal. Bila bertemu dengan 'sama ranking'. Cuba perhatikan, bila ulamak bertemu ulamak, bila ustaz bertemu ustaz, bila yang berjubah dan berserban bertemu dengan yang berjubah dan berserban besar. Cara mereka bersalam. Mereka akan bersalam dengan bersungguh - sungguh, erat tersimpul pegangan tangan mereka, lantas berpeluk dan melekat tubuh mereka dan berlaga pipi.


Tetapi, bila 'sang ulamak' atau tok guru bersalam dengan orang biasa. Maka mereka akan bersalam, bagaikan orang 'dihadapan' mereka TIDAK WUJUD. Mata tidak bertentang mata.


# Sunnah Nabi. Bila bersalam. Baginda akan menggenggam tangan umatnya, begitu erat, hinggalah umatnya sendiri yang menarik tangan, dan merungkaikan salam.



Kisah 3 - BERHATI - HATI DIJALANRAYA - WAHAI SAUDARAKU !


Ada ketikanya aku rasa marah, dengan tindakan KERAJAAN MALAYSIA yang mengeluarkan wang berjuta. Semata - mata untuk MENYEDARKAN RAKYAT, supaya berhati - hati dijalanraya. Aku merasakan bahawa, wang sebegitu banyak, lebih baik disalurkan kepada rakyat yang benar - benar memerlukan.


Tetapi, apakan daya. Kalau tidak ada kempen sebegitu, rasanya keadaan akan menjadi bertambah buruk. Dan tidak terkawal. Kasihan pada pegawai yang menjaga keselamatan jalanraya khususnya. Hingga ada yang tidak berpeluang untuk balik kampong, semata - mata hendak menjaga NYAWA Rakyat Malaysia.


Dikesempatan ini, aku merakamkan ucapan TERIMA KASIH, khususnya kepada POLIS, POLIS TRAFIK dan seluruh pegawai yang menjaga keselamatan awam. JASA ANDA tetap dikenang.


# Hari Sabtu ini, aku akan menghadiri majlis kenduri kahwin adik ipar di ALOR GAJAH, Melaka. Aku berharap sangat ada PEGAWAI POLIS yang menjaga TRAFIK. Aku rasa serik dengan pengalaman perjalanan sewaktu hari raya, 3 tahun lalu. Masa yang diambil dari Nilai ke Pelabuhan Klang adalah selama 6 jam !

Sunday, September 28, 2008

Universiti Ramadan (9)


Kisah 1 - Rapat bahu & berlaga bahu.


"Rapatkan saff", inilah yang sering diingatkan oleh imam, sebelum memulakan solat. Sunnah Rasulullah, dimana Baginda mengarahkan supaya makmum hendaklah merapatkan kedudukan dalam barisan dan sebaiknya adalah sehingga rapat antara bahu diantara jamaah.


Hanya tinggal 2 hari sahaja lagi untuk menyambut hari lebaran. Jemaah yang telahpun jauh berkurangan, tetap cuba merapatkan saf dan mendekatkan bahu antara satu sama lain.


Di sebuah pasaraya, orang ramai yang bersesak - sesak, disaat - saat akhir, untuk membeli belah, terpaksa berlaga bahu dan bergesel punggung.



Kisah 2 - Kad Raya.


Walaupun di zaman serba canggih ini, ucapan hari raya boleh dihantar melalui pelbagai cara, namun, aku tetap merasakan keseronokan, keindahan, kemeriahan apabila mengirimkan dan menerima KAD LEBARAN dari mereka yang mengenali aku.


Cuba bayangkan betapa NOSTALGIA. Apabila posmen menghulurkan sampul kad lebaran. Kita ambil dengan hati yang riang dan berbunga. Apabila sampul dibuka, kita mengetahui siapa 'si penghantarnya'. Kita baca bait - bait ucapan yang ditulis. Walaupun ayat yang ringkas, tetapi cukup memberi seribu makna.


Dan kita melekatkan atau menggantung KAD LEBARAN itu, samada di dinding atau digantung di pokok - pokok kering. Bila tetamu hadir. Mereka pasti tidak akan terlepas soalan yang begitu penting. "Banyak dapat kad raya tahun ini?"


# Masih aku ingat, hampir 20 tahun yang lalu. Apabila menerima KAD LEBARAN dari mantan Perdana Menteri - Tun Dr. Mahathir Mohamad. Seluruh ahli keluarga merasa gembira yang tidak terkata. Dan seluruh penduduk kampong mengetahuinya.



Kisah 3 - MAAF ZAHIR BATIN.


Dikesempatan ini. Menjelang Hari Raya. Aku dengan setulus ikhlas. Menyusun sepuluh jari. Memohon ampun dan maaf. Kepada sesiapa sahaja. Seandainya selama setahun ini, dalam beberapa penulisan di blog ini. Aku telah melakukan apa - apa kesilapan atau kesalahan yang secara tidak sengaja telah dilakukan.


TERIMA KASIH kepada semua pengunjung blog ini.
TERIMA KASIH kepada mereka yang telah mengirimkan KAD LEBARAN.
TERIMA KASIH kepada insan berhati mulia yang telah membantu aku selama ini.


Hari raya kali ini akan disambut dengan cara yang paling sederhana. Mengikut kemampuan aku sekeluarga. Aku dengan ini secara rasmi, menjemput sahabat dan bloggers untuk datang kerumah. Untuk saling mengenali dengan lebih dekat siapakah aku - Abang Long.

Wednesday, September 24, 2008

Universiti Ramadan (8)

Minit - minit akhir.


Dalam sebuah tazkirah yang disampaikan oleh seorang ustaz. Beliau menyatakan bahawa, seandainya, atau katakan bahawa malam lailatul qadar itu telahpun berlalu. Disebabkan itu adalah rahsia Allah. Dan sebagai manusia atau hamba-Nya. Kita tidak mengetahui tentang perkara itu.


Jangan bersedih. Teruskan beribadah. Kerana kita masih berada didalam bulan Ramadan yang suci, mulia dan penuh keberkatan. Teruskan komitmen. Tetap beristiqamah dalam menjalani ibadah tersebut.


Kalau selama ini, kita hanya baca Al-Qur'an selama 10 minit sehari. Sekarang kita gandakan dengan membaca selama 30 minit. Kalau dahulu kita bersolat dirumah, sekarang cuba kita gagahkan diri dengan bersolat secara berjamaah di surau atau masjid.


Kalau dahulu kita boleh 'berjaga' untuk menonton bola pada pukul 2, 3 pagi. Sekarang cuba kita 'berjaga' untuk 'kekasih kita'. Semata - mata untuk Allah. Kerana Allah. Dan yang paling penting untuk 'mendekatkan diri' dengan Allah.


Inilah waktu. Inilah ketika. Inilah saat yang paling indah dan mustajab. Berdoalah. Merayulah. Merintihlah. Menangislah. Bercakaplah dengan Tuhan yang Maha Mendengar.


Lakukan sebanyak mungkin amalan yang terdaya. Selain dari solat wajib, teruskan dengan solat sunat. Berzikirlah, biar bibir dan mulut kita kering kerana berzikir. Ingat tentang kebesaran Allah.


Tetapi ingat wahai Tuan - tuan dan Puan - puan sekalian. Lantas ustaz tanpa berselindung, terus sahaja memberi 'amaran'. Jangan kita akhiri amalan puasa kita, jangan kita kurangkan amalan puasa kita, jangan kita hakiskan pahala puasa kita dengan satu amalan, dengan satu perkara, dengan satu perbuatan yang tercela iaitu MENGUMPAT !




Thursday, September 18, 2008

Universiti Ramadan (7)

Makin hampir, makin sibuk, makin kena bersabar.


Dalam tempoh dua minggu ini. Entah apa yang berlaku. Ada ketikanya berlaku banyak perkara yang diluar jangkaan dan jangkauan.


Tiba - tiba sahaja ada orang yang membuat pesanan kuih raya, sedangkan pesanan telah ditutup, pada minggu pertama puasa. Tetapi aku tidak tergamak hendak menolaknya begitu sahaja. Maklumlah, kuantiti yang dipesan agak besar. Bila lagi hendak mencari rezeki lebih di bulan lain ?


Tetapi pesanan untuk kerepek memang ditolak. Kerana kilang yang membuatnya telah memberhentikan semua pesanan baru.


Menjelang raya dan sepanjang bulan Syawal yang akan datang ini. Pesanan untuk dadih juga telah diterima. Dan aku sedang mengatur jadual. Kerana sesuatu yang diluar jangkaan telah berlaku. Namun, blog ini bukan hak milik aku untuk diceritakan segala - galanya.


Aku juga berhadapan dengan situasi kurang menyenangkan. Aku terima jemputan dari seorang sahabatku. Bila selesai berbuka bersama keluarga. Masing - masing terus berborak sakan. Hingga lenyap solat Maghrib dan Isya'. Maksudnya, semua orang berpuasa, tetapi tidak mengerjakan solat.


Aku mengambil masa hampir 2 jam untuk menulis sesuatu untuk dikongsi bersama. Kenapa ambil masa begitu lama ? Jawabnya, kalau dahulu, aku hanya berkongsi cerita kisah suka dan duka dengan beberapa orang sahaja. Tetapi kini blog ini dilawati oleh ratusan orang sehari. Jadi banyak perkara yang WAJIB DITAPIS.


Aku pergi ke Darul Syifa'. Seorang ustaz bertanya "enta apa khabar?". Aku hanya mengangguk sambil tersenyum.

Aku merakamkan ucapan TERIMA KASIH kepada sahabat bloggers, yang tidak henti menghantar emel dan sms, memberikan kata - kata semangat, pendorong dan bahan - bahan yang boleh menaikkan semangat untuk aku terus menulis.

Tuesday, September 16, 2008

Universiti Ramadan (6)



Belum ada atau belum berjumpa ?


Kali ini, aku memang benar - benar memohon bantuan. Kepada sesiapa jua yang mengetahui. Jika ada sesiapa yang mempunyai maklumat, sila tinggalkan jejak disini.


Sebenarnya, sewaktu sedang berjalan - jalan menemani saudaraku mencari baju raya. Di deretan gerai di Bandar Klang tempohari. Suasana yang bingit dengan lagu raya. Sewaktu menyusuri deretan gerai itu, tiba - tiba pendengaran kami 'disejukkan' dengan alunan irama Asma 'Ul Husna.


Lalu kenangan aku terimbau di tahun 70'an. Diwaktu itu tentera Kesatuan Soviet sedang menyerang Mujahidin Afghanistan. Dan para mujahidin ini telah mempertaruhkan jasad dan nyawa mereka untuk mempertahankan Islam. Dan diantara syiar mereka ialah dengan sentiasa mengingati nama - nama Allah yang Maha Suci.


Dimana, lagu mereka yang mengalunkan Asma 'Ul Husna ini telah dirakamkan dalam bentuk kaset. Dan hampir setiap waktu senggang. Aku akan membuka lagu ini. Hingga aku boleh hafal Asma 'Ul Husna. Suasana kelihatan begitu damai dengan alunan tersebut.


Tetapi kini. Apabila aku ingat kembali. Hampir kebanyakan perkara telah dirakamkan dalam bentuk lagu. Malah kini boleh diperolehi dalam bentuk digital.


Tetapi baru aku tersedar. Rupa - rupanya - AL MA'THURAT tidak dirakamkan oleh sesiapa pun atau oleh mana - mana pihak. Cuba bayangkan. Seandainya seseorang itu tidak tahu membaca Al - Qur'an, atau tidak tahu berbahasa Arab. Tetapi mempunyai minat untuk berdo'a dengan amalan yang dilakukan oleh As Syahid Hassan Al Banna.


Sekurang - kurangnya. Dengan adanya kaset, atau CD atau apa sahaja. Maka ianya boleh dipasang dimana - mana pun jua. Dan jika setiap hari mendengarnya, aku dapat rasakan, satu ketika, pasti ramai yang akan lancar untuk membaca Al Ma'thurat lalu dijadikan amalan.

Friday, September 12, 2008

Universiti Ramadan (5)


Main sebelum berbuka.


Paling murah dan menyeronokkan. Tetapi bukan untuk dimainkan setiap hari. Sebab ada juga pembaca blog ini yang terlalu emosional. Yang mungkin terfikir "setiap entri cuma menagih simpati."


Permainan 'dulu - dulu'. 'Zaman dah berubah'. Mungkin ada di antara pembaca yang tidak pernah mengenali permainan disebelah.


Tiba - tiba sahaja anak ku mengajak aku turut serta bermain. "Abah, jom main benda ini"


Aku lantas berkata "ohh .... ini permainan abah masa kecil dahulu"


"Haaa ...?" Anak ku terpinga - pinga.

Wednesday, September 10, 2008

Universiti Ramadan (4)

Kenapa, tak percaya ?


Pergi ke pasar Ramadan dengan membawa wang sebanyak RM1.00 sahaja. Belilah apa sahaja makanan yang berharga RM1.00.


Tepung pelita 3 bekas masih berharga RM1.00.
Kuih muih dua biji, masih berharga RM1.00
Cakui dua biji, masih berharga kurang RM1.00


Jangan kerana nafsu lapar, kita rambang mata.


Bila waktu berbuka, telan air seteguk, makan kurma barang sebiji dua, makan kuih barang sebiji dua. Alhamdulillah, boleh kenyang. Terus mengerjakan solat dalam keadaan selesa.


Akhirnya, anak - anakku tesenyum. Mereka berjaya melakukannya.

Monday, September 08, 2008

RINTIHAN HAMBA MU

"Sungguh berat ujian dari MU ... Ya Allah"


"Aku memohon, aku merayu .... walau apapun yang berlaku, samada aku sedar atau tidak ... tetapkanlah iman ku kepada MU"


"Ya Allah, ampunilah dosaku ... aku merayu kepada MU ... Ya Allah ... tetapkanlah hati, minda dan iman ku untuk menyembah-MU... Ya Allah ... teguhkanlah iman ku kepada MU"

Thursday, September 04, 2008

Universiti Ramadan (4)

Berbuka dirumah saudara.


Pagi semalam, rancangan yang disiarkan oleh Radio Shah Alam, benar - benar menggamit perasaan dan begitu nostalgia.


Kisahnya ialah berbuka puasa di rumah orang.


DJ mengajak pendengar supaya berkongsi pengalaman mereka, sewaktu berbuka puasa dirumah sanak - saudara.


Contohnya. Ada diantara kita yang tinggal dikampong. Dimana, dalam kampong yang sama, begitu ramai adik - beradik yang menetap dan tinggal bersama. Dihulu kampong, tinggal Tok Wan dan Opah, berselang dua, tiga rumah, ada rumah Pak Long, sebelah rumah Pak Long, ada rumah Pak Tam. Tepi sebelah kanan, tinggal pula keluarga Mak Teh. Hingga hujung kampong, ada ramai adi - beradik dan saudara mara, yang mempunyai pertalian kekeluargaan.


Dan masing - masing menjemput adik - beradik dan saudara - mara untuk berbuka bersama. Dan paling minima ialah menghantar juadah berbuka puasa. Dan saling bertukar juadah.


Teringat kembali kisah aku sewaktu kecil, diawal tahun 70'an. Dalam sebulan, boleh dikira dengan jari, berapa hari aku berbuka dirumah sendiri. Makanan yang disediakan, tidak semestinya mahal. Ada ketikanya aku berbuka dengan air teh o panas (sebab waktu itu belum ada peti sejuk). Dan makan lempeng pisang. Tetapi sudah cukup menggembirakan dan menceriakan.


Tetapi, yang pasti. Nasi adalah hidangan wajib. Dan lauk - pauknya memang menyelerakan. Hatta ikan sepat goreng, sambal belacan dan ulam pegaga.


Zaman sekarang. Lidah aku terkelu. Juadah berbuka puasa di hotel, harganya hingga mencecah RM100.00 bagi satu kepala. Wang sebanyak itu, kalau diberikan kepada aku. Akan mengambil masa selama 7 hari. Dan boleh makan hingga kenyang bagi aku sekeluarga.



# Bagi peminat novel terbitan ALAF 21. Setiap pesanan minimum sebanyak 2 buah novel, atau pesanan bahan terbitan ALAF 21 dengan minimum harga RM40.00. Penghantaran PERCUMA, bagi kawasan - Klang, Pelabuhan Klang, Sri Andalas, Bandar Sultan Suleiman dan Shah Alam. TERIMA KASIH.

Wednesday, September 03, 2008

Universiti Ramadan (3)


Seksi dan MATI.

Usai bersolat sunat Ramadhan. Aku keluar dari bilik untuk menjamah makanan yang dibawa pulang oleh anak ku dari masjid berdekatan. Kami berbual santai sebelum masing - masing masuk tidur.

Tiba - tiba isteri ku bertanya "bang, apa hukumnya orang perempuan yang pakai seksi dibulan puasa?"

Aku terdiam sebentar, sambil memandang wajahnya. Kemudian memberikan pendapat dan dalam masa yang sama bertanya "kalau lepas berbuka, depan suami nak pakai seksi, rasanya tidak menjadi masalah, tapi kalau boleh, dibulan puasa ... lebih baik dielakkan ... maklumlah, orang lelaki bukan boleh tengok benda - benda macam tu ..."

"Tapi, masalahnya bukan dalam rumah ... tadi... di pasar ramadhan .... ada seorang perempuan tu ... pakai punyalah seksi ... nampak semua benda yang tak rata..." sambil berkata, isteriku tertawa kecil.

"Ok, beginilah... asasnya semua muslimin dan muslimat wajib menutup aurat... terutamanya bila keluar rumah... bukan setakat bulan puasa sahaja" aku meneruskan komen.

Inilah antara permasalahan umat dewasa ini. Bila tiada ilmu. Berpuasa itu WAJIB. Menutup aurat juga WAJIB. Dan mencari ILMU juga WAJIB.

Isteriku yang masih tidak berpuas hati terus berkata "diaorang tu tak takut dosa ke...?"

Lalu aku dengan bersahaja menjawab "tak takut dosa dan tak takut MATI."

# Bagi peminat novel terbitan ALAF 21. Setiap pesanan minimum sebanyak 2 buah novel, atau pesanan bahan terbitan ALAF 21 dengan minimum harga RM40.00. Penghantaran PERCUMA, bagi kawasan - Klang, Pelabuhan Klang, Sri Andalas, Bandar Sultan Suleiman dan Shah Alam. TERIMA KASIH.

Tuesday, September 02, 2008

Universiti Ramadhan (2)


Bubur nasi dan bubur lambuk.

Sudah lebih 5 tahun, aku menjalani ibadah puasa dan berbuka dengan bubur nasi. Bukan bubur nasi yang bercampur dengan segala bahan yang menaikkan selera. Tetapi bubur nasi yang mana bahannya hanyalah nasi dan halia.

Bukannya tidak menjamah bahan makanan yang lain. Tetapi, itulah makanan yang paling sesuai dan paling serasi dengan perut sewaktu berbuka. Aku rasa tidak begitu selesa, terutama sekali kalau berbuka dengan makanan yang agak pedas.

Tetapi, seperti kebanyakan para muslimin lainnya, aku berbuka dengan buah kurma dan segelas air susu. Kemudian barulah disusuli dengan bubur nasi.

Sempena dengan bulan Ramadhan ini, hampir semua surau dan masjid, menyediakan hidangan bubur lambok untuk juadah berbuka puasa. Tetapi, aku tidak dapat mengambilnya sebagai hidangan pembuka selera. Walaupun, anakku bersusah payah mengambilnya dari surau berdekatan.

Hanya aku seorang sahaja yang tidak makan bubur lambok. Entah mengapa, tekak aku tidak dapat menerima bubur lambok. Agaknya, selera aku adalah 'selera orang tua'. Sukar untuk menerima makanan yang dicampur dengan pelbagai bahan 'moden'. Ada bubur lambok yang terlalu cair, ada yang terlalu pekat, ada yang rasa santan yang terlalu banyak.

Jika ada mana - mana jawatankuasa atau tukang masak surau atau masjid yang membaca entri ini. Berusahalah untuk menyedapkan bahan masakan anda. Bukan sukar sebenarnya untuk menjadikan masakan anda sedap dan menyelerakan.

Seperkara lagi. Bersabarlah dan berilah senyuman ikhlas sewaktu melayani 'karenah dan kenakalan' anak - anak jamaah yang datang 'menadah' bubur lambok.

Rasulullah adalah manusia yang paling banyak bergurau senda dengan kanak - kanak.

# Buku Aneka Bubur dan Pengat diatas cuma RM5.50 sahaja.

# Bagi peminat novel terbitan ALAF 21. Setiap pesanan minimum sebanyak 2 buah novel, atau pesanan bahan terbitan ALAF 21 dengan minimum harga RM40.00. Penghantaran PERCUMA, bagi kawasan - Klang, Pelabuhan Klang, Sri Andalas, Bandar Sultan Suleiman dan Shah Alam. TERIMA KASIH.

Monday, September 01, 2008

Universiti Ramadan (1)

Tewas atau Menang ?


Aku: "Ustaz, ana rasa tidak dapat bersama ustaz untuk bertarawih hari ini, atas sebab yang ustaz sedia maklum... ana tewas kali ini" aku mengeluh.

Ustaz: "Sebenarnya Allah maha mengetahui segalanya, tetapi ana yakin, enta sebenarnya sudah menang pusingan pertama ... ana beribadah dalam keadaan sihat, tetapi enta beribadah dalam segala kepayahan"

Sempena dengan bulan Ramadhan yang penuh barakah ini. Marilah kita berdo'a dengan bersungguh - sungguh. Dan tingkatkan amalan kita.


Syeikh al-Islam ibn Taimiyyah r.h. pernah berkata:

"Sekiranya engkau ingin mengetahui setulus mana tauhidmu kepada Allah, perhatikanlah do'a - do'amu."


Buku ini merupakan himpunan do'a - do'a daripada al-Qur'an dan hadith sahih yang boleh dijadikan zikir - zikir harian. Hidup kita ini memang tidak terlepas daripada do'a. Kita amat memerlukan do'a dalam semua urusan. Selain do'a - do'a umum dan khusus, buku ini juga menghimpunkan do'a dan zikir untuk mengubati gangguan sihir atau kejahatan jin.

Setiap do'a dan zikir lengkapi teks Arab dan disusuli teks Melayu untuk memudahkan bacaan bagi individu yang tidak tahu berbahasa Arab, makna serta rujukan kita atau hadith yang diambil. Justeru, para pembaca tidak perlu ragu - ragu tentang kesahihan do'a dan zikir yang dibaca.

Semoga do'a - do'a dan zikir yang diamalkan mampu menjadi 'senjata' dan 'benteng' diri dalam menghadapi musibah atau ujian Allah.

Friday, August 29, 2008

Kisah Anak Bangsa.


Kerajaan Melayu Melaka yang sudah berkuasa selama 110 tahun di ambang kejatuhan akibat perpecahan dari dalam. Apabila pemerintah berlaku zalim, para pembesar berebut kuasa maka adu domba dan fitnah bagaikan api yang membakar ketuanan Melayu. Akhirnya pada tahun 1511, Kerajaan Melayu Melaka dilenyapkan oleh Portugis. Ekoran daripada itu, bangsa Melayu dijajah selama 446 tahun.


# Satu kisah sejarah yang perlu dimiliki. Dihasilkan dalam bentuk novel. Penulisan mengikut 'kaca mata' anak pribumi.

Memang menarik. Satu kisah sejarah yang sarat dengan fakta, dan disertai dialog dan plot serta klimaks.








Si Bongkok Tanjung Puteri menentang Inggeris dan mereka yang dimusuhinya, berlatar belakangkan negeri Johor yang dahulunya dikenali dengan nama Tanjung Puteri. Tokoh realiti ini pernah menjadi sebutan di kalangan rakyat negeri Johor suatu ketika dahulu. Si Bongkok Tanjung Puteri sanggup berkorban nyawa dan harta benda demi mempertahankan tanah airnya. Namun seperkasa manapun fizikal dan semangatnya menentang kuasa penjajah, dianggap sebagai penderhaka yang namanya tidak tercatat dalam lipatan sejarah.


# Adakah mempertahankan tanahair dianggap sebagai pengganas dan pemberontak ?


Dapatkan jawapannya melalui novel ini.


# Bagi anda yang menetap di kawasan - Klang, Pelabuhan Klang, Sri Andalas, Pandamaran, Bandar Sultan Suleiman dan Shah Alam. Penghantaran adalah PERCUMA. Dapatkan segera sempena dengan HARI KEMERDEKAAN.

# Sila emelkan pesanan anda ke - safmi_80@yahoo.com

Wednesday, August 27, 2008

Menjelang RAMADHAN (2)

Ke garisan ... bersedia ...


Tersembur keluar air Horlick dari dalam mulutku. Apabila anak - anakku belajar bagaimana untuk melafazkan kata - kata dan niat untuk memulakan puasa. Isteri ku berkata kepada anak - anakku. "Ok, sebelum kita buat apa - apapun, kita mesti ada niat, dan lafaz".


Lalu anak ku yang ketiga, yang berada didalam darjah tiga, terus sahaja menyatakan yang dia tahu bagaimana hendak melafazkan kata - kata sebelum niat untuk berpuasa.


Dengan penuh keyakinan dan dengan lantang, dia melafazkan ayat yang berbunyi "Nawaitu saw maghribi an ada..."


Apa lagi, seluruh ahli keluarga tertawa dengan lafaz yang diucapkan itu. "Mana datang maghribi tu?" Aku bertanya sambil tertawa yang tidak boleh dihentikan. Terasa senak perut dibuatnya.


"Eh ... " Sambil tersenyum dia menggaru kepala, dia melihat ke wajah ibunya. "Tak betul ke ....?" Dia bertanya meminta kepastian.


Lalu aku masuk campur dengan berkata "kalau lafaz untuk solat, itu betul", "contohnya "usalli fardhal maghribi ...", "tapi, kalau untuk lafaz puasa, nawaitu saw maghadin ...." aku menyebut lafaz itu dengan terang dan jeas.


Aku lantas memberikan panduan utuk memulakan puasa. Akhirnya, anak ku yang sulung berkata "oh, kalau macam tu, kita sekarang berada di ambang Ramadhan ... sudah hampir ... macam orang nak berlari .... ke garisan ... bersedia ..."


Tidak sukar untuk membimbing si kecil.