Monday, June 23, 2008

SOLAT PENYELESAI MASALAH

Sehingga ke hari ini, sehingga ke saat ini, sehingga ke detik ini. Keadaan negara masih belum tenang. Segala - galanya masih gawat.



Samada dari sudut sosial, ekonomi, politik mahupun dari sudut amalan beragama.



Harga barang, sudah naik 'menggila'. Tanpa sesiapapun dapat melakukan sebarang tindakan untuk menghentikan kenaikan harga barang di pasaran. Memanda menteri dengan 'tenang' menyebut bahawa pihak ke'menteri'an akan memantau harga barangan di pasaran. Lalu aku teringat dengan kata - kata anakku. "Memanda menteri hanya menyebut, mereka akan memantau harga, maksudnya melihat dan memerhati sahaja harga barang, menteri tidak sebut pun untuk menurunkan harga barang!"



Dimana - mana sahaja rakyat sentiasa merasa resah, gelisah dan tertekan dengan keadaan ini. Cuma, ramai yang menyebut satu perkataan sahaja iaitu "apa kita nak buat."



Sebenarnya kita mempunyai pelbagai cara untuk menyelesaikan permasalahan ini. Tetapi entah mengapa, kita seperti terlepas pandang. Aku sudah memerhati perkara ini sekian lama. Semua orang hampir bercakap dalam nada dan ayat yang sama. Tidak kira samada pakar ekonomi, politik dan sosial. Kebanyakan hanya retorik.



Aku terfikir, kenapa kita sebagai umat Islam yang telah mengucap DUA KALIMAH SYAHADAH. Tidak 'bercakap' dan 'mengadu' kepada ALLAH. Tuhan yang menjadikan alam maya, dan segala - galanya. Kita hanya bercakap dan memohon bantuan dari manusia. Hanya mengharapkan bantuan dari satu sudut sahaja.



Baiklah, fikiran aku mudah sahaja. Bila harga barang naik, semuanya dikatakan berpunca dari kenaikan harga minyak dunia. Tidak ada apa yang boleh kita lakukan lagi. Kelihatan yang kita hanya berserah diri kepada keadaan sahaja. Kita telan bulat - bulat apa yang diperkatakan atau diucapkan oleh memanda menteri.



Sudah lupakah kita, minyak juga adalah diciptakan oleh ALLAH. Segalanya di dunia adalah ciptaan ALLAH. Mengapa bila berlaku kegawatan ini, kita tidak 'menghadapkan' wajah kita setulusnya kepada ALLAH ?



Usai solat, aku merenung al - Qur'an surah AL FATIHAH. Satu surah yang wajib di baca di dalam solat, oleh seluruh umat Islam yang berbilion jumlahnya di seluruh dunia.



  1. Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang 1. (QS. 1:1)
  2. Segala puji 2 bagi Allah, Rabb semesta alam 3, (QS. 1:2)
  3. Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. (QS. 1:3)
  4. Yang menguasai 4 hari pembalasan 5. (QS. 1:4)
  5. Hanya kepada Engkaulah kami menyembah 6 dan hanya kepada Engkaulah kami mohon pertolongan 7. (QS. 1:5)
  6. Tunjukilah 8 kami jalan yang lurus, (QS. 1:6)
  7. (yaitu) jalan orang-orang yang telah Engkau anugerahkan ni'mat kepada mereka; bukan (jalan) mereka yang dimurkai dan bukan (pula jalan) mereka yang sesat 9. (QS. 1:7)



Ayatnya kelihatan mudah, senang untuk di hafal, begitu hebat pengertiannya. Tetapi sayangnya, umat Islam sendiri kelihatan kurang yakin dengan surah ini. Kita lebih 'gentar' dengan angka - angka ekonomi. Tetapi kita kelihatan seperti 'menjeling' kepada surah ini.



Tidak terfikirkah oleh pemimpin kita untuk 'memimpin' umat Islam untuk mengadakan solat hajat, untuk menyatakan sikap dan perasaan kita kepada ALLAH, tuhan yang mencipta segala - galanya ? Atau kita sebagai rakyat 'memaksa' pemimpin kita untuk 'memimpin dan mengetuai' perhimpunan raksasa rakyat untuk sujud, menghadapkan wajah kehadrat ALLAH. Menangis, dalam sendu memohon bantuan dan pertolongan dari ALLAH.



Atau adakah kita sebagai rakyat dan pemimpin yang kita "pangkah" sudah tidak yakin. Bahawasanya SOLAT dan AL - FATIHAH itu boleh dan mampu untuk menyelesaikan permasalahan dunia.

3 comments:

KAKTINY said...

sedih pagi ni (dh ler tgh mengantuk..) bila Head of Department Audit dtg bilik and suruh bukak:
http://www.malaysia-today.net/2008/

malas nak baca.. and rasa kebas telinga dengar 'komen' dari.. ('bukan org kita'..)

apa nak kata?..

Mak Su said...

tq abang long

Kak Long said...

salam abang long, datang menjengah