Monday, January 01, 2007

MEMORI diambang 2007

Malam ambang 2007, aku membawa keluargaku untuk membeli beberapa barangan keperluan sekolah, yang masih tinggal sedikit lagi, jalan disekitar Jalan Tengku Kelana, Klang, atau lebih dikenali dengan panggilan, atau julukan Mumbai Street, begitu sesak.

Usai membeli, aku terus meredah malam, menuju ke Shah Alam, bukan untuk menyambut malam tahun baru, tetapi lebih kepada bersiar - siar, kerana aku tahu, tiada aktiviti didataran Shah Alam, tetapi kalau ada persembahan atau konsert tahun baru, aku tidak akan kesana, bagiku tiada faedah untuk bersesak dengan orang ramai dan bercampur dengan kesesakan jalan raya, lagipun aku membawa anak - anak yang masih kecil.

Sekadar mengirup udara nyaman diwaktu malam, sambil berbual dengan anak dan isteri didalam kereta, ya, sambil makan dan minum ringan juga didalam kereta, kami berbual pelbagai perkara.

Apabila tiba di Dataran Shah Alam, orang tetap ramai, kerana masing - masing menunggu detik 12.00 malam, dari pemerhatianku, tidak ramai mereka yang berkeluarga berada disitu, yang paling ramai adalah muda - mudi, namun bila ku melalui satu kawasan yang agak gelap, satu pemandangan yang cukup jelek kelihatan.

Anak muda (aku pasti dari keturunan Melayu), sedang melakukan adegan KURANG AJAR.

Si gadis berpelukan dengan si teruna, yang lelaki duduk diatas motor, manakala si gadis berdiri, dan berada dicelah kangkang si lelaki, berpeluk erat dan BERCIUM @ BERCUMBU @ BERKUCUP bibir !

Aku yang melihat adegan itu, tiba - tiba sahaja terasa ada sesuatu bergerak didalam seluar aku !

Adakah aku berkata bahasa LUCAH ?

Isteriku bertanya "bang, tak ada ke pegawai agama buat rondaan kat sini ?".

Lalu aku menjawab acuh tak acuh ... "Pegawai agama tengah "mengendap" Rufaqa' ..."

2 comments:

©Nur Raina said...

Sedih... teramat sedih. Bila iman tiada di dada, beginilah jadinya.

kujie said...

hehehe..sy gelak tang laen...