Friday, September 22, 2006

MEMORI bersama K T M (bahagian kedua)



20 tahun kemudian, pada tahun 1988, aku menerima surat tawaran dari Keretapi Tanah Melayu, yang menawarkan jawatan Pembantu Trafik Rendah II. Surat yang diterima pada hari sambutan hari jadi ku, rasa gembira dan bersyukur, dan sekarang aku akan keluar dari rumah dan keluarga tersayang, merantau nun jauh di Pelabuhan Klang, satu tempat yang tidak pernah ku jejaki, di usia yang masih muda.

Kehadiranku ditempat baru, orang baru, suasana baru, menyebabkan aku tak keruan, apatah lagi aku langsung tiada pengalaman dalam serba serbi, setiap keputusan terpaksa dibuat sendiri. Namun, aku cekalkan hati, bulatkan tekad, perjuangan baru bermula.

Aku ditempatkan di Pelabuhan Utara, Pelabuhan Klang, namun ada tugasan yang memerlukan aku untuk bertukar lokasi, ada ketikanya di Pelabuhan Selatan, dan di Stesen Jalan Kastam, ini menyebabkan aku dapat bekerja dengan orang yang berlainan, dan dalam situasi yang berbeza.

Pelbagai perkara dan aspek pekerjaan telah aku pelajari dan menimba pelbagai pengalaman, dari keadaan bertugas dalam banjir, dalam selut, keretapi mengalami kegelinciran (derailment), menggunapakai setiap alatan sistem dalam perkhidmatan keretapi, hinggalah berpeluang merasai suasana dalam injin atau lokomotif, dan tidak terlepas dari beberapa kali melihat mayat mangsa akibat dilanggar atau digilis keretapi.

Namun, dalam setiap tugas yang aku laksanakan, aku dapat merasakan pengalaman yang menyeronokkan, walaupun aku bertugas dalam lapangan keretapi barang (goods train), dan ada beberapa kali aku berpeluang (yang sebenarnya adalah tugasan), untuk bertugas diatas keretapi penumpang, namun aku mengambil keputusan untuk tidak bertugas diatas keretapi atau tren penumpang, kerana bagiku, adalah lebih baik dan menyenangkan untuk bertugas dibahagian keretapi barang, kerana keretapi atau tren penumpang terlalu banyak karenahnya, (ya, bukan senang nak "melayan" karenah penumpang yang pelbagai).

Bagi tiga tahun pertama (setiap tahun), setiap kakitangan akan menjalani ujian bertulis dan praktikal, ada sebanyak 6 subjek semuanya, dan wajib lulus semuanya, tanpa kecuali, termasuk ujian menyelamat nyawa (CPR), Alhamdulillah, tidak ada, rakan - rakanku yang gagal.

Oh ya, mungkin ada yang bertanya apa relevannya gambar kepala keretapi atau lokomotif diatas dengan ceritaku ini. Ya, itulah pengalaman ku yang bekerja dengan dreber lokomotif, dimana lokomotif itu (yang lebih dikenali sebagai "shunting engine") adalah digunakan kebanyakannya untuk bekerja dalam lapangan gerabak barang, dan aku berpengalaman merasai suasana didalamnya, hari ini, mungkin generasi hari ini tidak akan dapat lagi melihat kenderaan atau jentera tersebut.

3 comments:

salmah said...

abang long...errr..mlm2 x ngigau2 ke lps tgk org kena gilis...ngerinya...
teringat waktu sekolah..dlm kelas sains, kena buat pembedahan ke atas arnab...salmah buat kecoh...melalak lah dlm kelas! teresak2 lg...puas diketawa dek budak2 lelaki... last2, cikgu terkecualikan...fuh...lega...tp kena denda lah...kena buat extra assignment...rela dan redha!

AttOk said...

Abg Long,
Teringat ttg pengangkutan yg berjasa ini..
Kepala kereta api masih ada di hujung kampung, tempat kanak-kanak bermain sebagai kubu perang. :)
Teruskan menulis...

violet said...

abang long,

tak teringin ke nak tulis novel?
abang long pandai naratif...buatlah saya orang pertama akan beli.
tunggu alaf buat kuiz boleh gak...ahaks