Wednesday, March 28, 2007

Kisah - kisah (8)

Kisah 1 - Mesyuarat PIBG.

Aku menghadiri mesyarat PIBG (Persatuan Ibu Bapa dan Guru), di sekolah anak ku. Sebuah mesyuarat yang agak panas. Kerana pada kali ini, ibubapa benar - benar telah memainkan peranan yang berkesan dan efektif, dalam pengurusan dan hal ehwal sekolah dan pelajar - pelajar.

Bukan mudah untuk menjadi Pengerusi (maaf, aku bukan Pengerusi). Selain dari bertanggungjawab untuk memastikan kelancaran sesebuah mesyuarat. Pengerusi juga MESTI ambil tahu dan berperanan sebagai manusia "kedua" selain dari Guru Besar dalam memastikan segala urusan dan hal ehwal yang berlaku didalam kawasan sekolah, dan juga berperanan sebagai penghubung antara ibu bapa dan guru.

Pada kali ini, ibu bapa kepada pelajar telah membangkitkan beberapa isu, yang mana begitu hangat diperkatakan.

Aku tidak bermaksud untuk membangkitkan isu yang dipersoalkan atau ditimbulkan, didalam mesyuarat. Tetapi aku merasa satu perkara yang begitu baik, yang telah dilakukan oleh ibu bapa dan juga guru. Dimana pada mesyuarat pada kali ini, telah menyaksikan "kebangkitan dan kesedaran" kepada para ibu bapa, untuk bercakap dalam mesyuarat, melahirkan idea dan pandangan, berani untuk memperkatakan sesuatu, dan bersikap professional dalam mendepani sesuatu perkara.

Tidak kira para bapa, atau ibu, malah apa bangsa sekalipun. Telah dapat bersuara, dan menyatakan sesuatu, dalam suasana harmoni tapi tegas.

# Alhamdulillah, beberapa perkara yang aku bangkitkan dalam mesyuarat lalu, telah diselesaikan. Inilah Peranan Ibu Bapa dan Guru dalam Persatuan.


Kisah 2 - Majalah untuk WANITA.

Telah beberapa kali, aku diperhatikan, ya, aku menyedari perkara itu. Aku diperhatikan, malah pernah beberapa kali aku ditegur @ disapa. Kerana keasyikan aku membaca dikhalayak ramai.

Bukan mereka menegurku kerana membaca, tetapi bahan bacaan yang aku baca (?). Itulah yang menimbulkan "persoalan dan kehairanan" kepada orang ramai.

Aku membaca majalah mingguan wanita, majalah Nur, Pa & Ma, Muslimah dan pelbagai lagi majalah yang dihubungkaitkan dengan wanita @ feminisme.

Dan bertambah kehairanan pada mereka yang memerhatikan diriku. Bilamana sewaktu menunggu untuk mengambil anak ku dari sekolah. Aku akan membaca novel.

# Aku minat membaca ... adakah aku bersalah dalam hal ini, dan adakah perbuatan ku pelik ?.


Kisah 3 - MAKLUMAT KECEMASAN.

Aku teringat pada satu peristiwa, beberapa tahun yang lalu. Di Singapura. Sepasang suami isteri telah kehilangan anak. Dua jam kemudian, si ayah telah menerima panggilan dari Balai Polis, menyatakan bahawa anak mereka telah berada di Balai Polis tersebut.

Bagaimana anak kepada pasangan ini boleh ditemui dengan mudah ?

Caranya ialah, si ayah telah menyimpan maklumat dan diletakkan kedalam poket si anak.

Ini memberikan aku satu idea yang baik, untuk mengelakkan peristiwa itu berulang. Samada kepada diriku dan isteri, mahupun kepada mana - mana pasangan suami isteri @ keluarga.

Caranya mudah. Buatkan satu "kertas kecemasan". Letakkan nama anak, nama ibu / bapa / penjaga, alamat lengkap dan nombor untuk dihubungi. Dan boleh juga dimasukkan sekali apa - apa biodata atau maklumat penting @ tambahan.

Nama anak:
Nama ibu / bapa / penjaga:
Alamat rumah:
Nombor h/p:
# Pemegang kad ini menghidap penyakit sawan (sebagai contoh).

Selepas dimasukkan butiran. Kertas itu dimasukkan kedalam plastik (laminate), supaya tahan lama. Sewaktu berpergian kemana - mana, masukkan sahaja "kad kecemasan" itu kedalam poket anak - anak.

# Sememangnya kita mesti menjaga dan mengawal anak - anak sewaktu berada dikawasan terbuka, apatah lagi bila berada di acara yang dihadiri lautan manusia. Tetapi "apa sahaja kemungkinan" boleh berlaku, maka tidak salah mencuba kaedah ini.


Kisah 4 - OAT, ROTI dan SUSU.

Apa perasaan atau rasa tekak anda, sekiranya setiap hari inilah sahaja hidangan atau sarapan pagi, yang anda perlu dan mesti ambil ?

Aku telah menghadapinya, setiap hari. Dan telah menjalani terapi itu selama 3 tahun.

Memang ada yang berkata "alamak, boleh muntah balik".

Tetapi, sebagai pesakit gastrik (nasib baik n3 ini bukan dalam bulan Ramadhan), akhirnya, Aku mendapat kesan yang cukup baik. Dimana, sarapan ini bukan sahaja murah, mudah, malah Tidak sukar untuk membuatnya.

Selain dari itu, perut aku juga tidak mengalami simptom yang kurang menyenangkan.

Malahan, dengan pemakanan itu, aku seperti mendapat makanan tambahan. Hinggakan, sekiranya aku tidak berkesempatan untuk makan tengahari, maka aku masih dan mampu bertahan.

# Cubalah.


Kisah 5 - TEPAT PADA WAKTUNYA.

Ramai dikalangan kita orang Malaysia, yang tidak menepati waktu dan menghargai masa. Termasuk salah seorang sahabatku. Walaupun beliau seorang yang berpendidikan tinggi dalam agama. Yang faham dengan "teguran" Allah kepada manusia Muslim berhubung dengan hal ehwal "menjaga" waktu itu sendiri.

Dan perkara ini (tidak menepati waktu), rupa - rupanya telah diketahui oleh masyarakat luar negara. Dimana satu ketika, sewaktu aku berada diluar negara. Aku telah mengadakan temujanji dengan seorang lelaki ahli perniagaan, dimana beliau bertanya, "adakah itu waktu Malaysia ?". Sangkaanku, beliau merujuk kepada waktu antarabangsa. Rupa - rupanya beliau menyatakan bahawa, "bukankah orang Malaysia, selalu berjanji untuk datang pada jam 10 pagi, tetapi mereka akan datang 1/2 jam lewat dari masa yang ditentukan ?".

Aku lalu menjawab dengan tegas "tidak bagiku, kita akan bertemu tepat jam 10.00 pagi esok !".

Dan aku mengotakan janjiku, dimana pada pukul 9.50 pagi. Aku telah tiba ditempat yang dijanjikan.Tetapi memang mengejutkan diriku, kerana ahli perniagaan dari Korea itu, telahpun berada disitu, sambil membaca akhbar !.

Berbalik kepada sahabatku itu. Akhirnya satu peristiwa telah berlaku. Dimana, kami sepatutnya berjumpa di KLIA. Untuk menaiki kapalterbang ke Brunei. Walaupun jam telah menunjukkan pukul 11.00 pagi. Namun kelibatnya tidak kelihatan. Sedangkan aku telah pun "check in".

Hinggalah aku "terbang" berseorangan, dan dalam pesawat, aku menerima sms dari beliau - "bang, ada dimana sekarang ?". Aku menjawab "dalam kapalterbang".

Aku menerima sekali lagi sms dari beliau "aduh, aku terlepas flight !". Aku membalas sms tersebut "kamu ada dimana ?". Beliau menjawab "ada di Rawang, kereta aku rosak !". Dan balasan sms terakhir yang aku terima darinya berbunyi "pukul berapa kapal terbang berlepas ?".

Aku menjawab sms dengan huruf besar "TEPAT PADA WAKTUNYA".

# Terpulang kepada anda untuk menilainya.


Kisah 6 - HORMAT.

Aku sering ditanya oleh rakan - rakan ku. Bagaimana untuk menghadapi karenah staf yang tidak tahu bagaimana untuk menunjukkan rasa hormat kepada ketua.

Ada yang berkata "bila aku bercakap dengan si polan tu, dia macam tak kisah, asyik menghadap pc je, macam tak layan dan buat tak dengar".

Ada juga yang berkata "aku hairan dengan budak sekarang, ada ke bila aku suruh si polan tu buat sesuatu, dia boleh kata "nantilah dulu".

Bagi diriku sendiri. Sewaktu aku berada ditahap rendah. Aku telah menunjukkan sikap menghargai ketua. Sering meminta pendapat ketua. Sering berbincang dengan ketua.

Jadi jawapan yang terbaik, aku berikan kepada rakanku yang menghadapi permasalahan itu ialah:

"engkau bawa dia keluar makan tengahari, pastikan engkau keluar berdua sahaja, lepas makan baru engkau tanya, adakah anak buah engkau tu ada masalah dengan engkau, tapi ingat sewaktu bercakap, jangan bersikap emosional".

# Kadangkala aku tertanya - tanya, adakah ini disebabkan, staf berkelulusan lebih tinggi dari Bos ?. Almaklum, staff berkelulusan Universiti, sedangkan Bos, lulus SPM sahaja.


Kisah 7 - REAKSI SMS.

Seringkali ada diantara kita yang tidak dapat hadir kepejabat atas pelbagai perkara, maka dizaman serba maju ini, pelbagai cara boleh digunakan untuk menghantar mesej, kepada Ketua Pejabat, Ketua Jabatan atau Penyelia. Untuk memaklumkan tentang "ketidakhadiran" kita ke pejabat. Maka salah satu dari caranya ialah dengan kaedah sms.

Maka kelihatan begitu banyak ayat yang kudengari, dari teman - temanku sendiri:

1)
Pengirim: "Encik, mohon maaf, hari ini saya tidak dapat hadir, kerana kurang sihat".
Bos: "Sakit apa ?".
Pengirim: "Cirit birit, dari semalam, tak pasti saya makan apa, tapi hari ini saya rasa sakit, dan tubuh rasa lesu".
Bos: "Berapa hari awak mc ?".
Pengirim: "InsyaAllah satu hari, hari ini sahaja".
Bos: "ada kerja yang masih out standing ?".
Pengirim: "rasanya dah tak ada, kalau ada minta odin (nama samaran), tolong call saya, kalau dia tak faham".
Bos: "ok, awak berehatlah".
Pengirim: "Terima kasih".

2)
Pengirim: "MC".
Bos: "?"
Pengirim: "I am medical leave, today".
Bos: "oic, ok".

3)
Pengirim: "Sorry, I mc".
Bos: "call me back, now !".

4)
Pengirim: "Bos, sorry I mc 4 2day".
Bos: "Ok, but for 1 or 2 days ?".
Pengirim: "1 day only".
Bos: "ok".

5)
Pengirim: "Bos, sy MC".
Bos: "K".

6)
Pengirim: "Bos, maaf, saya mc hari ini".
Bos: "siapa ni ?".

# Macam - macam.

4 comments:

.::{ uMIe }::. said...

panjangnyer entri abg long nie.. nie saya nak bg pendapat tentang MAJALAH UNTUK WANITA tu...

Bagi saya, tak salah lah apabila seorang lelaki membaca MAJALAH2 UNTUK WANITA tu.. sebab dari ape yg saya lihat isi kandungan majalah2 tu bukan khusus untuk wanita sahaja.. banyak juga tips2 untuk lelaki... :D

Bagus sebenarnya pabila seorang lelaki membaca majalah2 tu. dari situ mungkin seorang lelaki tahu cemana nak handle umahtangga dia..

Noushy Syah said...

hahahha.. Abg LOng, tu arrr sbbnya patutnya dizaman era ini org dah peka tapi masih shallow minded..tu baru baca majallah Wanita Amnya..belum lagi membaca majallah khusus untuk sexual education tuh..agaknya kalau majallah yang sebegitu terus keluar bijik mata dowang tgk abg Long..

Abang Long said...

umie, tepat sekali. sebab utama - malas membaca, jadi mereka tidak tahu apa isi kandungan yang sebenarnya.

noushy syah, memang betul, pernah sekali abang baca majalah FEMALE, kawan - kawan kata, "hui..tak habis - habis nak tengok gambar perempuan seksi, sedangkan gambar tu cuma ada satu je, yang lain tu banyak rencana.

sayda said...

hehe..luas perjalanan byk pengalaman kan..
tnx aboglong for sharing

~sharing is carring~