Wednesday, March 17, 2010

Mesra bersama keluarga Singapura.


Kenduri atau kematian.


# Pasar baru Perkampungan Melayu Geylang.


Barulah kesemua anggota keluarga dan sanak saudara bertemu. Jauh dan dekat. Semuanya hadir dalam suasana yangberbeza. Begitulah aku. Jika kita mesra dan mudah berdamping dengan semua, maka tidak menjadi masalah. Tetapi jika ada anggota keluarga yang kurang dalam senyuman, 'berat mulut' dan dari jenis pendiam, akan menimbulkan sedikit kekurangan dalam pergaulan, apatah lagi jika sudah terlalu lama tidak bertemu.


Walaupun dalam suasana sedih. Tetapi itu rasanya tidak menjejaskan hubungan kekeluargaan. Begitulah aku. Maklumlah. Bila sudah hampir 10 tahun tidak bertemu. Ada dikalangan saudara seperti hampir tidak cam wajah antara satu sama lain.


Apatah lagi bila bertemu dengan anggota keluarga yang jauh lebih muda dari kita. Namun, Alhamdulillah, disebabkan aku agak mesra dari dahulu. Maka, hubungan kami terasa begitu intim.


Kesempatan itulah kami ambil dengan sebaik mungkin. Mengambil nombor telefon. Alamat terkini. Dan lebih ceria dari itu, barulah kami tahu, siapa yang mempunyai blog dan Facebook sendiri.


Sewaktu di Singapura. Aku memang tidak akan melepaskan peluang untuk menjejakkan kaki ke Geylang Serai. Kawasan paling ramai orang Melayu dan bisnes yang dijalankan oleh orang Melayu. Sudah terlalu banyak perubahan.


Aku melihat sekitar. Memandang kearah 'Kampong Melayu' yang sudah dibangunkan lebih cantik, berhampiran pasar Geylang. Joo Chiat Complex. Panggung wayang lama. Jalan Eunos. Jalan Ubi.


Tiba - tiba aku teringat kepada suatu yang paling nostalgia. 40 tahun yang lalu. Aku berjalan berpimpin tangan dengan ibu dan ayah ku. Kami menyusuri Jalan Geylang Serai. Singgah makan di warung untuk menikmati Soto. Masih kuingat, ibuku menyuap Tahufah kedalam mulutku.


Dan. Hingga kini aku masih menggemari kedua juadah tersebut. Aku terus mencari Soto dan Tahufah.


Namun, pada waktu aku berada di Singapura. Dalam lawatan ziarah yang terlalu singkat itu. Aku hanya dapat menikmati Kuey Tiaow Sup. Kerana, banyak kedai yang sudah tutup. Kedai dibuka dari jam 6 pagi hingga 7 malam sahaja.


Setiap orang yang mengunjungi Sipngapura, sudah pasti tidak melepaskan peluang untuk menaiki - Tren MRT, bas dua tingkat (double decker), bas panjang bersambung dan melawat Pulau Sentosa (Sentosa Island). Namun, kali ini, aku hanya sempat untuk menaiki bas awam dan MRT yang canggih itu, bersama adik perempuan aku dan suaminya.


InsyaAllah, aku telah menyimpan tekad untuk membawa seluruh anggota keluarga aku melawat Singapura. Dan jika aku ada wang yang banyak. Aku akan membawa keluarga aku untuk melancong ke Pulau Sentosa.


3 comments:

nza said...

disebalik kejadian yg menyedihkan ada rahmat yg abg long dpt...dpt brsua kembali keluarga yg lama ditinggalkn...

tunbegia said...

Innalillah wa-inna ilaihi raji’un – Truly to Allah we belong, and truly to Him shall we return, alfatiha

salamm abang long,

Mak Su said...

ada hikmah di sebalik setiap kejadian