Tuesday, March 16, 2010

Mengiringi jenazah ke Pusara Aman. Singapura.


Debar dan hiba.


Sewaktu tiba di check point di Woodlands, Singapura. Aku terasa berdebar - debar. Walaupun sistem keselamatan dan pemeriksaan oleh Imigresen dan kastam Singapura begitu canggih. Tetapi, agak merimaskan kerana kita perlu menunggu semua penumpang diperiksa terlebih dahulu sebelum pintu terakhir dibuka dan penumpang dibenarkan kembali untuk menaiki tren. Kami terpaksa menunggu hampir satu jam.


Aku hanya menunggu dan berharap agar waktu tidak lewat untuk kami tiba ke destinasi tepat pada waktunya.


Sewaktu tren menghampiri stesen besar Singapura. Aku benar - benar terasa hiba yang teramat sangat. Maklumlah, sudah 9 tahun tidak pulang ke tanah tumpah kelahiran, dan sekarang, aku pulang untuk menziarahi jenazah ayah saudara yang telah membela aku sedari kecil.


Aku kuatkan mental dan fizikal. Aku perbanyakkan berdoa, beristigfar dan berzikir. Kerana, keadaan kesihatan aku yang Allah sahaja yang Maha Mengetahui. Aku benar - benar pasrah.


Sewaktu aku tiba dirumah ibu saudara aku. Orang telahpun memenuhi segenap ruang. Namun, aku terus melangkah masuk dan terus menemui ibu saudara aku yang uzur. Aku memeluknya dengan sepenuh perasaan kasih sayang. Diwaktu itu aku sudah tidak dapat menahan perasaan sedih dan hiba.


Jenazah telah selamat disempurnakan. Dan Alhamdulillah aku diberikan kesempatan oleh ibu saudara aku untuk memberikan penghormatan terakhir kepada arwah ayah saudara aku. Aku menabur wangian dan mengucup dahi arwah buat kali terakhir.


Setelah segala urusan selesai. Kaum lelaki telah mengiringi jenazah ke kawasan perkuburan Islam di Jurong. Alhamdulillah. Segala urusan selesai dengan selamat dan ringkas.


Sepulangnya aku kerumah ibu saudara aku di Bedok South. Keluarganya telah mengadakan majlis tahlil. Usai sahaja majlis. Berulah aku berkesempatan untuk bertemu dengan kaum keluarga yang sudah lama tidak bertemu.


Bersambung...

2 comments:

nza said...

Sedihkn....bila blk kg kerana menghadiri pengkebumian org trsayan...moga abg long tabah n sabar...Al-Fatihah buat arwah.

achik said...

Alfatihah..