Monday, September 05, 2011

Variasi Lebaran. Ria, Debar. Hiba.


Soalan Sedih Hiba. LA TAHZAN.


Hari ini, umat Islam di Malaysia telah masuk hari ke 7 berhari raya. Semua orang bergembira, kecuali pesakit yang berada didalam ICU dan ahli keluarga terdekat.


Kali ini, LEBARAN 2011, famili aku tidak bergerak bersama - sama untuk berkunjung kerumah rakan taulan dan sahabat. Maklumlah, mana muat 7 orang ahli keluarga yang semakin membesar menaiki sebuah kereta Kancil yang begitu comel.


Kasihan anak - anak yang menyambut lebaran berpisah dengan ibu dan bapa. Biarlah anak anak bergembira.


Aku telah kirimkan emel kepada para sahabat, menjemput mereka untuk datang berkunjung kerumahku. Kami tidak mengadakan RUMAH TERBUKA. Cuma, sebagai meraikan hari kebesaran dalam Islam, dan mengamalkan tradisi kunjung mengunjungi dan ziarah menziarahi, maka kami menjemput para sahabat untuk datang kerumah kami.


Sesungguhnya tetamu yang datang ke rumah sebenarnya adalah 'pembawa rezeki.' Manalah tahu, dalam ramai ramai tetamu yang hadir itu, bak kata orang tua tua 'masin' mulutnya. Lalu menawarkan kerja kepada aku.


Inilah antara punca aku memang terasa tawar hati untuk menyambut lebaran kali ini. Aku memang sudah tidak sanggup untuk berhadapan dengan soalan paling panas, paling menyakitkan, paling berbisa dan paling menghibakan kami sekeluarga.


Sewaktu berkunjung kerumah saudara, sahabat dan rakan. Inilah soalan yang aku paling tidak sanggup untuk menjawabnya. Malahan, aku faham dari riak air muka isteri aku sendiri.


"Berapa hari cuti" - Aku menjawab dengan kaedah tidak ada mood. "Dah 3 tahun bercuti."
"Eh, seronoklah dapat cuti panjang." - Aku rasa macam nak penampar je mulut celupar begitu !
"Cuti sampai bila?" - Hendak sahaja aku menjawab "Sampai mati."


Itulah soalan yang paling banyak ditanya. Kalau ada sahabat yang bertanya soalan seperti diatas, memang sah, kami sekeluarga akan lebih cepat beredar dari rumah yang kami kunjungi.


Minggu ini, aku akan menunggu jawapan dari 3 buah syarikat. Hasil temuduga yang diadakan pada bulan Ramadan yang lalu. Maka, aku pohon kasihan belas dari para sahabat, tolong doakan sahaja semoga usaha aku berjaya.


Dikesempatan ini, aku dan famili ingin merakamkan ucapan TERIMA KASIH yang tidak terhingga kepada para sahabat yang telah banyak membantu kami selama ini. Dan dibulan Ramadan lalu, kami telah menerima sumbangan yang tidak ternilai dari sahabat yang kenal dan prihatin dengan nasib kami sekeluarga.


Ada yang memberikan sumbangan barangan dapur.
Ada yang menyerahkan berhelai helai baju raya dalam program - Sehelai Baju Buat Menyapu Si Air Mata.
Ada yang menghulurkan sumbangan kewangan. Hingga kami tergamam dengan jumlah yang tidak terduga.


Dan tidak lupa kepada sahabat yang terus mengangkat tangan berdoa, merayu, merintih dan meminta bersungguh sungguh kehadrat Allah semoga - Abang Long segera sembuh dan mendapat kerja.


Kini, seluruh ahli keluarga hanya menantikan 1 sahaja rayuan kepada Allah untuk dimakbulkan ...


Kepada para sahabat yang dimuliakan Allah sekalian. Jika hendak datang, tolonglah hubungi atau sms terlebih dahulu. Kerana besarlah harapan kami untuk menyediakan DADIH sebagai menu utama sajian.


ALLAH HU AKBAR.


3 comments:

NzA said...

Ya Allah, aku bermohon kpdMu Ya Allah, Kau permudahkan urusan sahabatku ini dan berikanlah peluang utk sahabatku ini untuk mencapai hajat dan cita2nya..Semoga sahabatku ini dibawah kasih sayangMU..amin..amin..amin....

Masy said...

tatau dah nk komen ape. sy doakan saje yg terbaik utk abg long sekeluarga...

HappyIrfa said...

sama macm Masy..