Wednesday, September 28, 2011

DIBELASAH DEMI SUSU ANAK ...

Telah berakhirnya Syawal 1432 hijriah.


Masih segar dalam ingatanku, peristiwa yang berlaku pada tahun 2006. Ya, 5 tahun yang lalu. Bagaimana kisah seorang bapa kepada 3 orang anak mati akibat dibelasah oleh orang kampongnya sendiri. Kejadian bukannya berlaku dikota London, New York ataupun di Madras, tetapi di Rantau Panjang, Klang, Selangor.


Mangsa atau bapa kepada 3 orang anak itu dibelasah kerana mencuri atau meragut beg tangan seorang wanita. Tujuannya mencuri adalah untuk membeli beras dan susu untuk anak - anaknya yang sedang kelaparan. Dimana mangsa telah hilang pekerjaan berbulan lamanya dan tidak mempunyai sumber pendapatan.


Dan perkara ini menjadi perbualan hangat didalam pejabat aku diwaktu itu. Hingga ada usaha mengumpulkan bantuan bagi membantu keluarga mangsa diwaktu itu.


Kini, aku telah dapat merasakan perkara yang sama. Kehidupan aku semakin hari semakin terdesak dan mendesak. Akibat hilang pekerjaan. Kalau pemuda itu hilang pekerjaan dalam tempoh berbulan lamanya. Aku pula telah mengalami tekanan akibat hilang pekerjaan selama 3 tahun.


Aku telah usahakan pelbagai cara dan kaedah. Namun, semuanya masih belum menampakkan sebarang kejayaan. Aku telah mengirimkan ratusan resume kepada ratusan syarikat dan telah menghadiri ratusan temuduga. Tidak ada langsung sinar kejayaan.

"Jangan putus asa, buat bisnes walaupun kecil." Bisik beberapa orang teman. Ya, aku usahakan dengan segala kudrat dan idea. Dengan bermodalkan RM50, baki wang simpanan dalam bank. Aku nekad berusaha. Namun, usaha ini juga langsung tidak menampakkan sebarang tanda untuk berjaya.


Sejujurnya, kami hidup dengan hasil pendapatan isteriku sebagai guru KAFA, dengan gaji bersih tidak sampai RM1,200 sebulan - Lokasinya di KLANG, Bandar Di Raja Selangor.


Aku cabar jika ada sesiapa yang sanggup dan mampu untuk hidup dengan hasil sebanyak itu dan menyara kehidupan seramai 7 orang ahli keluarga yang sedang membesar.


Ada juga suara yang lunak. "Perbanyakkan bersabar dengan ujian tuhan." Memang aku banyak bersabar. Kalau aku tidak bersabar, aku yakin akan berlaku peristiwa seperti pemuda yang mati dibelasah itu berulang pula sekali lagi.

Aku menjawab dengan tenang. "Agaknya, bolehkah kita MEMBAYAR segala bil bulanan dengan AIR LIUR?"

"Eh, mana boleh bayar bil dengan AIR LIUR, sudah hilang akal, tidak pernah dibuat orang!" Habis tu, kalau tak ada pekerjaan maknanya tidak ada duit, kalau tidak ada duit, mana mungkin kita nak bayar bil atau membeli makanan ? Jadi, siapakah yang boleh bersabar ?


Aku bukannya hendak menjadi peminta sedakah. Aku masih ada anggota tubuh badan yang cukup dan minda yang waras.


Kalau tidak waras, mana mungkin aku berupaya menghadiri ratusan temuduga ? Yang ada ketikanya, soalan temuduga itu menghampir 1 jam dengan lebih 30 soalan. Dan ada ketikanya soalan itu seperti tidak masuk akal. Namun, aku tetap sabar menjawabnya.


Dalam usaha untuk mencari pekerjaan ini. Semua tempat aku telah jejaki. Cuma, 3 tempat sahaja yang aku belum cuba nasib - Kilang Arak. Kedai Nombor Ramalan. Pusat Penternakan Babi.


Aku sedar satu perkara sewaktu menghadiri temuduga. Jika kita tidak ada 'orang dalam' atau 'kabel' maka kita mesti berusaha lebih dari 100 %. Dimana, aku mempunyai pengalaman, bila dibeberapa lokasi. Aku dan beberapa orang telah menghadiri temuduga. Dan aku gagal dalam usaha itu. Namun, terdapat insan yang dapat bekerja didalam syarikat itu. Bila disiasat, aku dapati insan yang bertuah itu ada 'orang dalam' yang mengambilnya bekerja. Aku tak kisah, itu rezeki dia.


Inilah episod sejarah hitam gelumat dalam hidupku. Aku TIADA KABEL ataupun ORANG DALAM. Maka nasibku terus bergelumang dalam kegelapan.


"Ya sheikh, perbanyakkan solat hajat, solat dhuha, perbanyakkan sedekah, rajinkan diri bangun malam." Itulah nasihat dari beberapa orang ulamak besar lagi hebat !


Ulamak ini memberikan nasihat dengan begitu bergaya sambil menikmati juadah yang terhidang. Namun, langsung tidak terlintas difikirannya untuk menjemput aku menikmati secebis makanan bersama. Sedangkan diwaktu itu aku sedang kelaparan, aku sedang kebuluran. Perut aku sedang sakit akibat tidak mendapat makanan kerana menahan kelaparan.


Ayat yang aku tulis bak orang yang semakin nipis keimanan. Betul, aku rasakan bahawa aku sudah hilang keimanan. Terpulang kepada pembaca untuk menilai dari satu sudut.


Untuk memohon bantuan. Aku berusaha dengan pelbagai cara. Yang penting - usaha. Maka, aku sudah masuk ke Pejabat Mesra Rakyat - BARISAN NASIONAL. Aku telah menjejakkan kaki ke - MARKAZ PAS. Dan aku juga telah masuk menerjah ke - PEJABAT KHIDMAT DUN DAP. Ironi sungguh. Staff BN dan PAS langsung tiada perasaan untuk membantu sesama muslim. "Kami harap saudara banyak bersabar." Itu sahaja, sekadar secebis nasihat. Berbeza sewaktu aku menerjah pejabat DAP. Dimana staffnya mendengar dengan penuh minat apa yang aku luahkan. Dan mereka membantu dengan sedikit bantuan material.


Benar apa yang disabdakan oleh NABI KITA. - Kefakiran itu menghampiri KEKUFURAN. Aku telah dapat merasainya. Cuma, aku belum mempunyai keberanian untuk mencuri atau merompak. Tetapi, jika keadaan sudah tidak terkawal. Aku sudah tidak mampu untuk berfikir lebih jauh dan rasional.


Ada ketikanya aku sudah mula merasai diri aku sudah mula menjauhi solat, zikir dan membaca Al Quran. Akibat sibuk dengan usaha untuk mencari kerja, untuk mencari nafkah hidup. Apatah lagi bila memandang kaum lain yang berupaya mengecapi kesenangan dan kemewahan hidup. Aku bukannya tamak. Aku hanya mahukan kehidupan yang sederhana.


Sungguh aku sudah tidak mengharap apa apa dari sanak saudara. Setiap kali aku meminta simpati untuk tolong mencarikan kerja, maka jawapan yang aku sudah duga ialah - "eh, kesiannya, dah lama tak kerja?" itu sahaja yang mereka sebut. NOKTAH ! Tiada langsung tindakan susulan.


Teringat kata kata seorang pesakit yang retak tempurung kepala akibat dilontar dengan batu. "Hanya mereka yang kena lontar batu sahaja yang tahu sakitnya akibat kena batu dikepala." Orang yang melihat dan mendengar tidak akan dapat tahu dan merasai SAKITNYA SAKIT YANG SEBENAR.


Selepas membaca posting ini. Terpulang kepada pembaca untuk melakukan sebarang tindakan. Cuma jangan dibuat laporan Polis sudahlah. Manalah tahu, jika ada yang beranggapan aku akan melakukan rompakan. Yang pasti aku tiada senjata yang merbahaya.


*****

Pertama - Jika menyampah dan tidak ada hati untuk menolong. BUANG atau PADAM atau LUPAKAN sahaja mesej ini.

*****

Kedua - Jika ada secebis atau sebesar kuman hasrat hati untuk menolong. Maka, jika ada sebarang kekosongan jawatan (dialam kawasan Klang, Pelabuhan Klang ataupun Shah Alam). Harap maklumkan kepada aku.

*****

Ketiga - Jika ada sesiapa yang sanggup membantu. Dan ANDA adalah BOS disyarikat ANDA. Maka permudahkanlah usaha ini.

*****

Keempat - Jika ada terlihat atau terdengar ada kerja kosong. Dan anda berupaya untuk menjdai 'orang dalam' atau 'kabel'. Maka, ini memudahkan usaha hamba ini.

*****

Kelima - Sekadar mengingatkan kepada sesama saudara muslim. Aku tidak ada kemampuan untuk membalas jasa insan yang membantu kami, hanya doa sahaja yang mampu aku panjatkan. Cuma teringat kepada sebuah hadith - "Barangsiapa diantara kamu yang membantu urusan saudara kamu, maka Allah akan mempermudahkan urusanmu diakhirat kelak."

*****

Wallahu'aklam.


2 comments:

HappyIrfa said...

SAYA PENAH TERFIKIR 'KALAU DALAM KESEMPITAN DAN TERDESAK,APALAGI BILA MELIBATKAN KEPERLUAN ANAK-ANAK.MASA TU RASA SANGGUP BUAT APA SAJA'..SETUJU!ORG YG PENAH SUSAH JE TAHU MCM MANA ORG SUSAH RASA.

ABANG LONG SENTIASA ADA DALAM DOA SAYA

"Vee" said...

Mmg benar, org susah sahaja tahu bagaimana org susah rasa.. saya harap saya adalah boss company yg boleh mengambil abg long bekerja, malangnya 'company' yg sy miliki hanya bisnes kecil dari rumah. saya berharap sy boleh jadi 'kabel', tp saya juga insan sgt kerdil di perantauan. walaupun sy ada degree, sy pernah dihina semasa interview suatu masa dahulu hanya kerana sy tiada lesen drive, tidak tahu sesetengah bahasa programming dan pernah sekali 'diusir' kerana tdk fasih berbahasa inggeris. walaupun tdk seperit abg long sehingga 3 thn lamanya, tp sy mengerti keadaan itu. kalau2 belum mencuba, mgkin boleh try di sykt 'retail', spt giant, tesco, guardian, 7e...walaupun mgkin tidak sesuai dgn pengalaman yg abg long ada. sbb tempat2 mcm ni biasanya ada banyak kekosongan silih berganti. selain terus direct ke tempat ini, boleh emel kepada bhgn HR mereka.sy cdgkan buat kedua-duanya. utk Giant, hr@giant.com.my. Guardian Pharmacy: hr@guardianmal.com.my tips; bg resume seringkas mungkin,1-2 pages.post kerja mungkin tdk gah. security/Sales assistant/cashier. sy bermula di sini. gaji starting mmg ciput, tp once kita 'present' di mata mereka, cpt naik.wslm.