Thursday, September 23, 2010

KENANGAN BERSAMA PAPA @ ATUK PAPA

Kenangan BERSAMAMU - PAPA.


Hari Raya Pertama: Seperti kebiasaan, sesiapa sahaja dikalangan ahli keluarga yang memiliki kamera, akan mengambil gambar 'keluarga ceria' kami. Shot dari pelbagai sudut. Ada yang teratur dan tidak kurang juga gambar kandid.


Ini adalah gambar 'paling mahal' dalam sejarah hidup aku sekeluarga. Gambar ini diambil pada pagi hari raya 2010 yang lalu. Gambar ini dirakamkan sewaktu 'upacara' bermaaf - maafan sesama ahli keluarga. Aku sebagai anak lelaki sulong sedang membimbing anak ku yang paling kecil (aku anak sulong dan anakku - cucu paling bongsu) bersalaman dengan ayahku - papa. Manakala anakku bersalam dengan Atuk Papa. Tarikh: 10/09/2010.


Inilah wajah anak perempuan tunggal aku. Si cilik ini memang bijak dalam 'berposing'.



Gambar bersama Mami, Papa, aku dan adik - adikku. LENGKAP ! Inilah gambar kenangan yang tidak akan dilupakan sepanjang hayat kami sekeluarga. 7 hari selepas gambar ini diambil. Ayahku pergi meninggalkan kami buat selama - lamanya.



Gambar ibuku (Atuk Mami) bersama kesemua cucu - cucunya. Wajah ceria dan bahagia seorang Atuk.


Anak lelaki pertama (sulong), yang kini berusia 16 tahun. Sedang menuntut di Madrasah Tahfiz Al Quran Ar Rasyid. Sedang berada di juzuk ke 4.



Papa sedang bersantai bersama sebahagian ahli keluarga ditepian kolam dirumah adik perempuan aku. Bertarikh - 13/09/2010.



Sedang memerhati gelagat anak cucu didalam kolam. 13/09/2010

Bertarikh - 14/09/2010. Lihatlah gelagat nakal - anak dan cucu. Atuk Papa jadi 'komander.'















15/09/2010. Keadaan Papa semakin kritikal. Perbincangan ahli keluarga sepakat untuk membawa Papa ke Hospital Tunku Ampuan Rahimah, Klang bagi mendapatkan rawatan lanjut. Seluruh ahli keluarga bergerak ke Klang. Sementara itu, kami menghubungi ahli keluarga terdekat di Taiping dan Singapura.



Hasil pemeriksaan rapi yang dilakukan oleh Doktor pakar. Kami bersepakat untuk membawa pulang Papa kerumah aku di Kampong Delek, Klang. Sepatah kami Mami. "Mami rasa Papa sudah nazak, biarlah kita jaga dia dirumah". Kami akur dengan pandangan Mami. Waktu itu, aku sudah terasa sebak.




Kami mengadakan solat hajat dan bacaan surah Yaasin di rumah aku. Kami mendapat kerjasama sepenuhnya dari 2 buah pusat tahfiz berdekatan.












Bertarikh - 16/09/2010. Pada jam: 11:56 am. Akhirnya Papa meninggalkan kami dengan penuh
ketenangan dihadapan ramai ahli keluarga yang sentiasa menyayanginya. Diwaktu itu, aku lepaskan perasaan hiba yang selama ini aku pendam !



Aku akan setiasa ingat tangannya memegang erat jari jemari aku sejak dari kecil. Memimpin aku ... dan Papa akan 'sentiasa' memimpin aku !




"Kami sayang PAPA, namun kami reda!"



Selamatlah PAPA bersemadi di alam kekal.


AL FATIHAH.


5 comments:

kakna said...

tersentuh..

Nek Cun said...

Innalillahiwainna ilaihirajiuun... Semoga roh ayah Dik Long akan termasuk dalam golongan insan-insan yang disayangi Allah SWT...

nza said...

banyakkn bersabar ye abg long...

meo188 said...

al-fatihah...

cedih2...

btw.. jom layan komik online free...
www.freewebcomic.com

Adzriel AB said...

alfatihah buat arwah ayah.